Ngobrol sore #2 Ft. Margaux Foyer : Gimana sih orang Indonesia di mata orang prancis?


Sudah dua bulan gue engga posting apapun di blog ini, jangankan upload postingan baru, mampir ke blog sendiri aja engga sama sekali. Padahal tiap beberapa hari sekali, muncul ide-ide baru untuk di tulis, tapi karena kesibukan kuliah dan kemalasan merangkai kata, akhirnya ide-ide itu hanya berkembang sebatas kerangkanya aja, bahkan ada yang cuma sekedar judul. Miris demi…

Dan di malam yang dingin dan sepi ini, akhirnya gue punya waktu (lah sok sibuk) untuk melanjutkan tulisan yang sudah ada di folder "Tulisan" sejak beberapa minggu yang lalu, bukan beberapa hari tapi beberapa minggu. *dasar tangan pemalas
Ini foto lama, soalnya kita bedua jarang selfi bareng
Nah di ngobrol sore yang kedua ini gue akan berbincang-bincang sama Margaux Foyer, cewe Prancis yang pernah tinggal di Indonesia dan jatuh cinta sama Indonesia *katanya sih gitu. Kalau di obrolan pertama gue sama Ihsan beberapa waktu lalu, kita lakukan via Line, kali ini gue langsung tatap muka sama Margaux, niat awalnya bukan buat ngobrolin ini sih tapi sebenernya kita memang janjian buat main aja, setelah kelar gue minta dia buat jadi narasumber di Ngobrol sore *asik. Dan dia kok mau ? Hmm….

Oke biar engga kebanyakan cincong, langsung saja, cedikottttt.

Margaux, coba perkenalkan diri kamu dulu biar temen-temen ku di blog pada tau!
Nama aku Margaux foyer, lahir tahun 1993 di Paris dan sekarang tinggal di kota Caen, aku mahasiwi master tahun terakhir di jurusan « Économie solidaire » (gak tau gue apa bahasa Indonesia nya). Et voila...

Nah, ceritain dong dari mana kamu kenal Indonesia dan awal mula pergi kesana?
Aku kan sekarang Master, di tahun pertama master kita di haruskan magang selama dua bulan, karena jurusanku Économie solidaire, aku memilih untuk magang ke luar negeri dalam bentuk volunter dan tertarik ke benua Asia karena aku memang suka Asia , niat awal sih pengenya ke Thailand karena aku suka negaranya, atau ke Vietnam atau ke Kamboja. Pokoknya aku bikin banyak list negara di asia tenggara yang mau aku jadikan tempat magang, terus akhirnya aku pilih Indonesia, semacam accident juga sih. 

Terus kamu tinggal di mana  dan berapa lama?
Aku tinggal di Banyumuda, deket gunung Slamet selama dua bulan. Sebenernya sih bukan aku yang milih untuk tinggal di sana, tapi aku di tempatkan di situ, ya walaupun bukan pilihan sendiri tapi tetep seneng dan betah tinggal disana.

Oiya, kamu kan beberapa kali pernah bilang kamu suka sama Indonesia, terutama sama orang-orangnya, nah kenapa tuh ? Jelasin dong hehehe
Menurutku Indonesia itu lebih simpel (ini gue ga paham maksudnya), ya walaupun secara garis besar di sana masih banyak masalah, rada kurang nyaman, kurang uang (ini mungkin lebih mengacu ke Indonesia sebagai negara berkembang,  di bandingkan dengan Prancis sebagai negara yang sudah maju), tapi aku ngerasa orang-orang Indonesia justru lebih bahagia dan lebih keliatan menikmati hidup kalau di bandingkan sama orang-orang Prancis dan aku ngerasa orang Indonesia mengangap hidup mereka itu kaya hadiah, kaya kado dan setiap hari harus bahagia menjalai hidup, itu sih yang aku pikirkan terhadap orang Indonesia. Pokoknya berbading terbalik sama orang-orang Prancis.

*bergeming* *emang bener si, gue perhatikan temen-temen gue (orang Prancis) kabanyakan doyan ngeluh dan keliatan bosan sama rutinitas mereka.

(Lanjut nanya) Emang orng prancis gak gitu ya di mata kamu ?
No, Orang Prancis engak sehappy orang Indonesia, kebanyakan orang-orang di sini malah cenderung sedih alias gak semangat even cuma buat bangun di pagi hari, secamam bosan sama rutinitas kali ya ? Ya gak semuanya sih tapi atmosfer di sini (di Prancis) cenderung kayak gitu. Kalau orang Indonesia kan mereka lebih banyak ketawa dan senyum (jika di bandingkan sama orang-orang Prancis), ya kalau mau balik ke filosofi hidup, kan memang kita harus lebih banyak tersenyum buat menunjukan kalau kita bahagia ada di dunia. 

*manjiw qaqa

Selain itu apa lagi nih ?
Selain itu ya pemandangan di Indonesia kan bagus banget, tertama aku kan suka banget alam jadi tinggal di Indonesia ya cocok banget kan, bisa liat di mana-mana ada pohon, tanaman, dll. Pokoknya J’aime Indonésie!!!

Nah balik ke soal “Senyum” nih, pas pertama kali kamu sampai di Indonesia dan pertama kali di senyumin orang asing, apa yang ada di pikian kamu ? Aneh ya ?
Iya, awalanya pas pertama kali ada orang Indonesia yang engga aku kenal senyum ke aku, rasanya aneh. Hmm, gini deh, aku jelasin ya, di Prancis kalau kamu senyum ke orang yang engga kamu kenal itu artinya sebuah “Ketertarikan”, maksudnya tu kaya seakan-akan “Aku kasih kamu sesuatu dan aku harap kamu akan kasih aku sesuatu“, di sini jarang ada senyum hanya “Sekedar senyum”, jadi kalau kamu senyum ke orang yang engga kamu kenal, it’s mean something, orang akan mengira mungkin kamu mau minta rokok, minta duit, dll. Karena di sini ga ada yang gratis.  Jadi ya pertama kali di senyumin waktu di Indonesia, aku kira orang-orang mau minta sesuatu dari aku, eh ternyta bukan itu niatnya, ternyata cuma karna mau senyum aja :)

*bangga dong gue

Dan akhirnya kamu terbiasa sama budaya senyum Indonesia dong ?
Iya akhirnya terbiasa ya walaupun di Prancis kan terbalik banget, tapi kan manusia beradaptasi, walaupun budaya nya beda banget tapi aku bisa beradaptasi cepat. Aku suka sama budaya senyum di Indonesia dan selama di Indonesia aku malah jadi senyum-senyum terus hahhaha

*terus kita ketawa padahal gak lucu-lucu amat

Hahaha, kalau di Prancis pasti dikira orang gila kali ya? Oiya terus pas udah balik ke Prancis kamu berhenti senyam-senyum ya?
Aku berusaha ngelajutin kok, pas aku balik itu kan sudah musim panas, orang Prancis lebih suka musim panas ketimbang musim dingin kan, makanya aku lebih berani mempraktekan budaya senyum orang Indonesia di Prancis. Hmmm, btw, sebenernya sih pas magang nya udah kelar, aku sedih, rasanya engga mau balik karena udah nyaman di Indonesia, aku suka atmosfer disini. 

Nah dari tadi kan gue sama Margaux cuma bahas yang baik-baik nya aja nih, engga imbang dong ya kalau engga nanya yang jelek-jelknya?

Margaux, selain hal yang kamu suka, kira-kira apa ada juga yang kamu engga suka dari Indonesia ? 
Iya ada dong, bukan engga suka sih sebenernya tapi rada menganggu pikiranku aja.

Ape tuh ape? 
Aku ngerasa orang Indonesia itu cenderung fatalis, misalnya kaya “Aku mau pergi ke sana tapi aku engga bisa , okedeh engga masalah, memang takdirnya ga bisa“, Nah beda banget sama orang Prancis, kami kalau ada di posisi itu pasti sudah kebakaran jenggot, orang Prancis itu kaya “Pokoknya aku harus bisa, aku harus nemuin solusi dan cara biar bisa pergi ke sana, engga peduli gimana jalannya, pokoknya harus bisa”. Eh, tapi kalau aku pikir-pikir lagi ya, fatalisme-nya orang Indonesia itu bagus juga. 

*lah gue bingung* 

Lah kok, maksudnya?
Ya fatalis versinya orang Indonesia ga bisa di bilang jelek juga karna kaya semacam “Yaudah sih jangan pusing pusing, jalanin aja udah”. Duh, orang Prancis kebalikannya, karena itu mereka jadi sering stres sendiri demi mencapai tujuannya itu. Yah kalau di pikir-pikir, aku nyaman juga kok berada di lingkungan orang-orang Indonesia yang fatalis.

Ternyata niat ngobrol cuma 10 menit, pas gue liat jam di hp, eh udah 20 menitan aja, akhirnya gue langsung nanya pertanyaan terakhir.

Oke nih, untuk menutup, pertanyaan terkahir aku, apa opini kamu terhadap orang indonesia? 
*dia begeming, pertanyaan gue di atas kan simpel tuh , tapi waktu gue nanya, gue jelek banget pas jelasin pertanyaan ini, berbelit-belit jadi dia ga deng, endingnya gue nanya...

Nah kan masakan Indonesia itu beda banget ya sama masakan Prancis, masakan Indonesia kaya rempah dan rasanya kuat banget, kamu bisa beradaptasi? (btw masakan Prancis itu rasanya hambar banget pas pertama kali gue cicip, ternyata memang begitu, bukan karena orang Prancis engga bisa masak, tapi ya karena memang di sini orang kalau masak engga pakai banyak rempah, engga banyak gula,  engga banyak garem, dan yang pasti no micin) 

Wah, aku suka banget masakan Indonesia, entah kenapa cocok di lidahku dan aku memang suka masakan pedas, jadi cocok banget lah tinggal di Indonesia, oiya aku juga suka banget sama tempe goreng !!! tapi engga suka bakso :(

Dan gue terkejut, "Kok bisa sih kamu engga suka bakso", gue menggerutu.  

Lalu diskusi beralih ke bakso …..


Sekian.

You May Also Like

21 komentar

  1. Akhirnya ya mentas juga satu tulisan di blog ini hahahahaha. Banyak-banyak bikin draf, entah kapan nulisnya itu belakangan. Penting kamu nikmati selama di Caen

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha siyappp bosss ini numpukin mulu nahh

      Hapus
  2. Banyak banget typonya, padahal menarik. Bacanya sedih karena banyak typo :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya e baru sadar, maafkeun yaa, ta perbaiki buat postingan selanjutnya hehe

      Hapus
  3. untung hasil obrolannya ditulis pake bahasa indonesia ya. kalo bahasa prancis, gue lgsg tutup. ga paham soalnya :(

    gue baru tau ternyata klo di prancis itu klo ktmu sama orang asing enggak boleh asal senyum-senyum gitu yak.
    duh, pas si margaux kenapa gue enggak ketemu ya.
    hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pakai bahasa Prancis, pasti ga ada satupun yang komentar haha.

      Hapus
  4. Berarti kalo Perancis jadi juara dunia, pemainnya Engga bakal seneng dong y

    BalasHapus
  5. MArgaux suka Indonesia dan orang-orangnya. Dia pasti belum pernah liat video maling digebukin warga, dibakar masa, bahkan dihakimi sendiri. HUhuhu. Tapi enaknya tinggal di Indonesia, ada banyak hal yang bisa diketawain. :P

    BalasHapus
  6. Oh, Margaux 'accident' awalnya milih Indonesia ... tapi setelah mengenal Indonesia finally dia jatuh cintrong 😁

    Great, Margaux ☺
    Regards for your country.

    BalasHapus
  7. Haha
    Margaux suka tempe goreng. Sama dong 😁
    masih dikenal dg negara yg suka senyum ya Indonesia,bagus lah. Positif masihan.. Orangnya ramah,gitu kan kesannya 😊

    BalasHapus
  8. Yups! Orang indonesia itu ramah, suka senyum meskipun sama orang gak dikrnal. Termasuk aku!😂

    Aaa. . Kenapa dia gak suka bakso? Kenapa yawlaahh...

    BalasHapus
  9. emang bener ya kita terkenal karena ramahnya, budaya dan yang pasti rempahnya :)

    BalasHapus
  10. gokil.. dari segala keindahan Prancis, orang sononya malah suka indonesia. ya, memang rumput tetangga selalu lebih keliatan ijo, walaupun tetangganya tetangga jauhan.

    btw, coba tanya dia, bisa bhs jawa gak? hahahahahahahahtamparsajaakutampar!

    BalasHapus
  11. Pasti setiap negara punya sisi positif yang bisa dilihat sama orang luar ya.. Hehe

    BalasHapus
  12. BANYAKIN YANG BEGINIAN DONG RES. YASALAM KENAPA GUE JUGA 93 YA HALO HALO BANDUNG. INI SENYUM AJA KLEPEK KLEPEK KAYAK AYAM. *padahal senyum penuh akal bulus

    BalasHapus
  13. Suka sama tulisan nya! Banyak2in nulis diblog. Aku dukung bangettt!!! Sukaaa!

    BalasHapus
  14. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  15. Baru tau kalo senyum di Perancis itu seolah-olah bayar karena bisa bermaksud meminta sesuatu. :)

    Fatalisnya Indonesia kalau dilihat dari sudut pandang positif berarti semacam menjalani hidup yang lebih menerima keadaan gitu, ya? Jadi, orang-orangnya nggak perlu ngeyel maunya ini dan harus kesampaian. Mungkin ada banyak juga yang ambisius. Tapi kalau saya perhatiin, mayoritas seperti yang Margaux bilang, sih. :D

    Coba nanti ajak Margaux ke rumah saya, Ki. Ibu saya jual nasi uduk. Pakai tempe kan tuh makanan favoritnya. Halah~

    BalasHapus
  16. So first of all aku mau bilang...
    Mbak rezki cantik 😁 haha

    Mahasiswa/i luar magangnya ke luar negri yak. Hahaha aku baru tau. Wktu itu jga prnha ngbrol dokter magangnya di papua... eeeeh buseeeettt jauh bener paaak. Ktanya skalian liat2 bali. Lah.. modus. Hahaha

    BalasHapus