#LifeinFrance : Kuliah dan ujian semester di musim dingin

by - 16 Desember


Kemarin adalah hari terakhir ujian semester ganjil, sekarang gue cuma tinggal nunggu hasil dan nikmatin liburan musim dingin dengan leyeh-leyeh manja dirumah, rasanya tuh kaya nahan pipis dan akhirnya ketemu toilet, lega, makanya sekarang gue bisa nulis postingan ini, hahahahaha *basi banget alasannya.

Ternyata oh terhyata, gue sudah lama enggak nulis di blog, selama beberapa minggu belakangan ini gue nyoba untuk fokus sepenuhnya sama perkuliahan, setiap kali punya ide tulisan yang gue lakukan cuma bikin kerangka seadanya, lalu balik lagi mikirin kuliah. Ini alasan basi banget emang,,,

Ujian yang baru aja selesai kemaren adalah ujian tengah semester di bulan desember, dan tentunya sekarang lagi musim dingin, dan julian di musim dingin sungguh aduhai gila, (Fyi : musim dingin dari bulan desember – febuari), di negara tropis seperti di Indonesia, waktu terbit dan terbenamnya matahari kurang lebih selalu sama tiap tahun, langit mulai terang jam 6 pagi dan mulai gelap jam 6 sore, tapi lain cerita kalau di negara yang punya banyak musim.

 
Musim dingin tapi enggak ada salju, kalau di kota lain ada  tapi di Caen, udah dari beberapa tahun belakangan ini salju enggak ada lagi, sedih ya :(

Foto ini gue ambil kemaren, yang sebelah kiri waktu lagi di halte nunggu tramway jam 8.18 pagi, dan yang sebelah kanan adalah kampus gue jam 8.28 pagi, masih gelap banget kan walaupun udah jam 8 pagi. 

Di Prancis, kalau musim dingin, durasi malam akan jadi lebih panjang dan kalau musim panas, siang yang akan jadi lebih panjang. Waktu terbit dan terbenam matahir berubah-ubah tergantung musim, misalnya kalau musim dingin adzan subuh sekitar jam 08.00, yang artinya jam 08.00 pagi, langit masih gelap gulita, sedangkan, kalau musim panas adzan subuh sudah berkumandang jam 04.00 yang artinya jam 05.00 pagi, langit sudah hampir terang benderang.

Terus apa hubungannya sama kuliah ?

Jadi gini, walaupun waktu terbit dan terbenamnya matahari berseger, jam kuliah enggak pernah bergeser, entah itu di musim panas ataupun dingin, kalau lo dapet kelas yang di jam 8 pagi, berarti dari musim panas sampai nanti musim dingin, lo akan selalu masuk di jam itu, kalau musim panas oke lah ya, jam 6 pagi langit sudah terang, tapi kalau musim dingin, jam 8 pagi itu masih gelap gulita, itu sama aja artinya lo harus kuliah subuh, matahari belum terbit tapi kelas udah mulai.

Bayangin coba betapa nantangnya kuliah di musim dingin; langit masih gelap, adzan subuh pun belum, udara bisa -1°, naik tramway desak- desakan setengah mati, kurang komplit apa coba ? Bayanginnya gini deh, kalau lo pernah ke Bromo buat liat sunrise, nah itu dingin kan? itu dinginnya enggak seberapa ketimbang disini.

Kalau ngobrolin tentang ujian, gue udah mulai belajar dari awal bulan November buat persiapan ujian di bulan Desember. Seminggu sebelum ujian, porsi belajar makin kenceng, gue selalu stay di perpus kampus dari pagi sampe malem, selain buat belajar kadang yang bikin betah di perpus adalah karena males pulang kerumah, males keluar gedung perpus karena diluar dingin banget, alhasil ujung-ujungnya gue stay di sana sampai pewe se pewe-pewenya *ribet amat kalimatnya*, jadi pulang kerumah tinggal tidur, besoknya bangun, makan, keperpus lagi, gitu-gitu aja selama hmpir seminggu. 

Gue enggak bisa foto semua karna kehalang rak buku, tapi percaya deh, ini susah banget nyari tempat duduk walaupun
padahal mejanya super panjang, banyak dan perpusnya ada tiga lantai. Tetep aja susah nyari tempat duduk :(


Deket-deket ujian, perpus yang awalnya rame jadi makin rame, susah banget buat nyari tempat duduk ,mahasiswa-mahasiswa disini kalau udah di perpus edan-edananan, kaga pulang-pulang, jadi dari yang gue perhatikan selama ini, mereka kalau belajar seharian, tapi diselingi dengan istirahat, dan gue akhirnya jadi keikut kaya gitu, misal ni yah pagi gue keperpus, nanti siang gue istriahat sejam duajam buat makan sambil ngopi di lobby perpus, lalu lanjut lagi, lalu kalau cape istirahat lagi, gitu-gitu aja. 
Tapi gue selalu salut sih sama orang-orang yang tahan belajar bahkan sampe perpus tutup, jam 23.00 , kalau gue udah angkat tangan, gak masuk lagi ke otak.

  

Perpus kampus kalo malem dan mesin kopi langganan di lobby perpus 

Lobby perpus, biasanya kalau baru cape belajar, pada keluar buat ngerokok sambil ngopi, 

Lanjut ke cerita ujian, hari senin tangal 11 kemaren, gue ujian matkul psikologi dan ternyata gue dapet jadwal yang jam 8 pagi, jam 7.30 gue udah berangkat menuju kampus, mandi enggak, makan belum, solat subuh kagak (soalnya belum adzan), udahlah tuh mampus gila, tertanya pas keluar apartement, eh ujan dan lumayan lebat, karena gue males naik lagi ke lantai 6 buat ngambil payung, jadilah gue ujan-ujanan ke kampus, sampe di depan gedung ujian, ternyata gedungnya masih dikunci dan jadilah gue sama temen-temen yang lain nunggu nunggu didepan gedung sambil ujan-ujanan, karena dari mereka enggak ada satupun yang inisiatif buat pergi dan masuk ke gedung lain buat neduh, ya akhirnya gue juga ngikut bediri ujan-ujanan, dalem ati gue cuma bisa nyinyir “untung ku bukan putri duyung“


Gue enggak tau apakah cerita ini bisa ngasi gambaran jelas ke kalian tentang gimana kuliah dan ujian semester dikala udara lagi dingin-dinginnya, kalau masih burem, nanya aja yakk, hehehe. 

Walaupun sejujurnya, gue lebih suka musim panas dan musim semi, di tapi so far, gue menikmati proses perkuliahan dan kehidupan gue disini selama musim dingin, lumayan lah ya dapet pengalaman.

Adakah juga dari kalian yang pengen ngerasain musim dingin di Eropa? 

You May Also Like

31 komentar

  1. Wah, kalau aku kayanya mana bisa belajar pas dingin, hahaha :D Semangat kuliahnya, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh emang susah kalo musim dingin, makanya enaknya di perpus karena ada penghangat ruangannya wkekeke bikin betah

      Hapus
  2. baca ini jadi ngerasa gimana gitu sering titip absen. kalau hujan gede, "ah mending ena tidur." belajar gue gak ada apa-apanya timbang lu, Ki.
    keep strong dan muga-muga gue bisa ngerasain juga musim dingin di Eropa, nga cuma ngerasain dingin pas buka kulkas doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya lo harus semangat di Indonesia, percayah sesusah-susahnya rintangan buat kuliah, pasti ada yg lebih susah lagi *apasih wwkkwwk

      Aminnnn semoga bisa, ntar kalau ke Prancis, jangan lupa kotak gue

      Hapus
  3. Belum pernah ngerasain musim dingin. Pengen nyentuh salju. Norak ya? Kata jam kuliah tidak pernah bergesernya ditebelin gitu :D Salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah engga kok ga norak, aku aja yang udah dua kali ngerasain winter, masih norak kalo liat saljuuuuu

      harus di tebelin karna waktu nulis, gue jadi sebel sendiri ma kampus wkwkwk

      Hapus
  4. Hm, waktu ke Malaysia gue ngerasain jam 7 masih agak gelap. Ya gak terlalu signifikan sih, tapi aneh aja. Ah ini mah gak bsia dikomparasikan sama pengalaman lu itu sih.

    Anyway, Perancis kena perubahan jam juga gak sih? Pernah baca tuh, katanya kalau di Eropa ada pemaju-munduran jam secara nasional kalau udah ganti musim. Apa nama istilahnya gue lupa wkkwkw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ada perubahan jam jugak, jadi kalau winter jam dikurangin satu jam, jadi kalau musim yang lain jarak waktu sama Jakarta cuma 5 jam, kalo winter jadi 6 jam, gue sebenernya juga gak tau istilahnya apa wkwkk

      Hapus
  5. alhamdulillah posting juga, minila aku tahu bagaimana jadi mahasiswa luar yang tersiksa karena cuaca beda :-D

    BalasHapus
  6. wah enak bgt pada ngendok di perpus hahaha. seandainya di perpus ada kasur atau kursi lesehan :( enak x ya bisa tidur. Rez, update pengalaman nonton bola dong / tentang sepak bola seperti PSG (paris saint-german) :D ane penasaran. #Requestdariane

    BalasHapus
    Balasan
    1. di perpus sini ada kok kursi lesehannyaaa :P iya nanti ya kalo mereka tanding dan kalau gue selo gue nonton dan gue review *asik, padahal gue ga ngerti bola

      Hapus
  7. kuliah di musim dingin itu experience yang kayaknya asik bingits ya. Nggak terlalu beda momen menjelang ujian di developedn and developing country ternyata, perpus penuh.. dan kawan-kawannya :)

    BalasHapus
  8. Baca postingannya, gue sambil ngebayangin... bener-bener kehidupan perkuliahan yang sama sekali enggak dirasain orang indo. Masih subuh? Dingin? Ah kita mah apa atuh tiba-tiba turun hujan deres aja bisa jadi alasan buat ijin gak ke kampus. Disana masih subuh tambah hawa dingin plus ujan-ujanan nunggu pintu gedung kebuka udah stay dikampus? Gile gileeee, entah gue harus berkata apa, tapi gue saluuuttt!

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
  9. Edan memang mendem di perpus kampus seharian penuh. Eh tapi kalau aku jadi kamu, aku juga bakal ngelakuin hal yang sama sih, Ki. Apalagi ada wifi kan, bisa donlot film deh itu di perpus.

    ANJIR RUSAK DEH MALAH DONLOT FILM...

    Selamat menikmati liburan musim dingin, ya, Ki! :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyanih hahhaha; udah jauh-jauh ke perpus, jalannya perjuangan, lo nyuruh gue donlot film, eh tp gue pernah ding beberapa kali ke perpus malah ujung-ujungnya tonton drakoar doang,

      Hapus
  10. Ke Bromo saya belum pernah, Ki. Jadi nggak tahu dinginnya kayak gimana. Kalau Bandung, udah. Cuma itu kayaknya baru termasuk dingin AC, nggak kayak musim dingin di tempatmu, ya? Ya, iyalah! (anjir, malah jawab sendiri).
    Sejujurnya, di sini kala musim hujan aja saya pun kadang males buat kuliah atau ngantor gitu. Enakan tidur dan selimutan. Gimana kamu yang kedinginan dan subuh-subuh mesti berangkat, ya? Ya ampun. :( Semangat euy~ Sempet-sempetnya bisa ngeblog lagi. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bandung mah seljuk kalau nurut gue, bukan dingin whehe

      bar ga mubazir bazar domain hahahahah

      Hapus
  11. waaa... saya pernah baca buku, apa nonton ya... tau ah.. itu dia bangun dan langsung berangkat kuliah padahal deskripsinya sedang gelap banget. subuh2 gitu klo di indonesia. jadi itu beneran... saya kira kalo lagi dalam fase mengalami malam lebih panjang, jadwal kelasnya disesuaikan. ternyata nggak.. ampun dah itu dingin2an.

    tapi kalo dari segi psikologi, suasana dingin malah membuat otak lebih fokus kok. xD cuma kalo ada flu, ya, gawat~

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau dingin gue malah bawaannya laper, kok aneh ya hahaha, dan kalau laper gue engga bisa fokus belajarrr wkwkwk

      Hapus
  12. Baru pertama kali maen kesini deh kak. Wah, kuliah di prancis ya. Mantap banget! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wheheh iya, salam kenal, ayo sini main ke Prancis

      Hapus
  13. Adaaaaaaaaaaa

    Huhuu #PengenBanget

    Eh tapi nggak ada salju ya?
    Wah aku mau bgt nyobain saljuuu

    Whewww, suka duka ujian ini nanti bakal jadi kenangan manis nih pastiii
    Hihihi

    Semangat!
    Bonjour!
    (bener nggak sih itu bahasa prancisnya semangat wkwkwk)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nie di kotaku ga ada salju, tapi di kota lain ada sih salju, kotaku aneh sendiri hahahah

      semangat artinya bon courage

      Hapus
  14. Hi. Pertama kali berkunjung ke blog ni. Pastinya menjadi pengalaman indah kuliah di negara dingin. Moga suksess selalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai salam kenal juga, semoga doanya kembali :D

      Hapus
  15. Iya yah, jam 8 masih gelap. Kalau disini kayak subuhan lah ya..he
    Berarti udah kayak dipegunungan aja ya.. War biasah para peraih mimpi disitu..

    Beda dengan disini ya, disini perpus meskipun besar, tetap banyak yang kosong :(
    Asik juga ya menurutku, jadi lebih efektif belajarnya. Ya, bergaul dengan orang yang rajin, kebawa rajin, bagus menurutku.

    Tapi apapun itu harus disyukuri ya, meskipun disaat musim dingin seperti apa yang diceritakan diatas. Pasti ada saja orang yang pengen ngerasain langsung, termasuk aku..he

    Ya, semoga sehat selalu, lancar kuliahnya. Dan bisa berbagi waktu untuk terus berbagi dan menginspirasi lewat blog ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di pegunungan kan dinginnya cenderung dingin sejuk ya, nah ini dingginnya tuh dingin kulkas gitu lho hahahha

      Iya, semoga nanti masnya bisa ngerasain musim dingin di sini ya, aamiin.

      Hapus
  16. pas baca kata “kuliah subuh”, sontak gw ngakak ya, karena banyak musim, jam yg samapun jadi terasa beda gtu. Haha..

    Dan, kalo di Indo, orang lama-lama di perpus itu kayaknya bukan buat belajar deh, mentok-mentok bukunya dijadiin alas buat mouse, karena wifi-nya kenceng. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah iya gue dulu juga kalau di perpus di Indonesia mentoknya malah buat wifi-an, bukan buat belajar :(

      Hapus
  17. Mohon maaf jika postingan ini menyinggung perasaan anda semua tapi saya hanya mau menceritakan pengalaman pribadi saya yang mengubah kehidupan saya menjadi sukses sekarang. Perkenalkan terlebih dahulu saya Sahra Atifah biasa di panggil Sahra, dulu Saya bekerja di salah satu Seafood restaurant di Dubai, tapi saya sudah menyerah tinggal disana. Tapi saya tetap ikhtiar. Dulu pengen pulang ke indonesia tapi gak ada ongkos. sempat saya putus asa,gaji pun selalu di kirim ke indonesia untuk biaya orang tua di kampung, sedangkan hutang banyak, kebetulan buka-buka internet mendapatkan website jobstkwluarnegeri.blogspot.com. waktu itu saya langsung buka alamat tersebut. Dan Kebetulan ada nama Mbah Suro katanya bisa bantu orang melunasi hutang melalui jalan Pesugihan Dana Ghaib. dengan keadaan susah jadi saya coba beranikan diri menhubungi langsung nomernya +6282354640471 dan berkenalan dengan beliau Mbah Suro, Dan saya menceritakan keadaan saya. Beliau menyarankan untuk mengatasi masalah perekonomian saya dengan Pesugihan Dana Ghaib nya. Dan alhamdulillah benar-benar terbukti nyata hasil nya sekarang. terima kasih banyak ya allah atas semua rejekimu selama ini..

    BalasHapus