Mengurus Visa Liburan ke Eropa

Dari tahun ke tahun, semakin banyak orang liburan ke Eropa dan mungkin lo pernah liat beberapa orang yang entah itu liburan/tinggal di Eropa, upload foto atau video seputar kegiatan mereka, yang keliatannya menyenangkan banget. Padahal, liburan ke Benua Biru itu engga gampang-gampang amat. Berdasarkan pengalaman gue, kalau ngajuin buat Visa pelajar, gue bisa bilang itu lumayan gampang, tapi bikin Visa Turis? Yah, gampang-gampang susah lah ya.
Sebelum lo ngajuin Visa buat liburan ke Eropa, wajib banget namanya memperhatikan dokumen dan hal-hal apa aja yang harus dipersiapkan sebelum pergi ke kedutaan negara yang dituju. Syarat dibawah ini mutlak ada untuk kedutaan manapun, biasanya, kurang satu aja, Visa lo bakal di TOLAK.  Jadi, perhatiin ini baik-baik kalau lo juga pengen nulis cerita perjalanan ala-ala gue ke benua biru. Asik
1. Formulir
Yang pertama banget adalah formulir, sekarang hampir semua formulir Visa yang harus kita isi sudah bisa diunduh lewat website masing-masing kedutaan. Jadi, engga perlu langsung datang ke sana. Kalau udah punya formulirnya, tinggal pastiin semua semua data yang diisi dalam formulir dan juga dokumen-dokumen yang diminta udah lengkap, setelah itu, baru deh  ke Kedutaan. Sebaiknya jangan pergi ke kedutaan sebelum dokumen-dokumen lo lengkap, kenapa? biar ga bolak-balik aja sih , hehehehe.

2. Paspor
via. nationalgeographic.co.id
Pastikan masa aktif paspor  lebih dari enam bulan dari masa berlaku. Beberapa Negara bahkan meminta syarat agar paspor masih berlaku seenggaknya sampai tiga bulan setelah kita pulang dari Eropa. Yah, buat amannya, ambil aja jarak minimal enam bulan dari masa kepulangan dari negara yang lo tuju.

3. Pas Foto Terbaru
Nah, kalau soal foto, masing-masing kedutaan punya aturan sendiri soal pas foto. Tentunya lo bisa cek syaratnya di website resmi mereka, soal kaya apa backgroundnya, berapa ukurannya dan berapa jumlahnya. Hal yang keliatannya sepele tapi harus bener-bener diperhatiin, jangan sampai bolak-balik mengurus visa hanya karena salah foto, rugi waktu banget itu mah.

4. Fotokopi Dokumen Pribadi
Nah ini penting juga nih, wajib banget siapin fotokopi KK, KTP, Akta Kelahiran atau Akta Nikah atau dokumen-dokumen lainnya sesuai dengan jumlah yang diminta, lebih banyak lebih bagus, buat jaga-jaga. Kalau gue waktu ngurus Visa, gue fotokopi semua dokumen yang dirasa perlu even itu ga diminta sama kedutaan, intinya, jaga-jaga aja. Biar ga bolak-balik keluar masuk kedutaan.
via. cermati.com
5. Asuransi Perjalanan
Salah satu syarat buat masuk ke Eropa adalah punya asuransi perjalanan dengan jumlah coverage minimal 30 ribu Euro atau sekitar Rp 477 juta. Dan satu hal yang penting, engga semua asuransi diterima, jadi pilihlah yang asuransi yang berstandar internasional kaya AXA, AIA, ACE dan lain sebagainya.

6. Copy Rekening Tabungan Tiga Bulan Terakhir
Nah ini yang rada berat sih kalau menurut gue, sepengalaman gue, sebelum ngurus Visa Pelajar ke Prancis, kita harus ngasi copy rekening koran tiga bulan terkahir senilai minimal Rp. 100 juta , tapi inget, beda negara, berbeda pula jumlah saldo yang diminta ada di dalam rekening. Paling rendah ada di angka Rp 25 juta per orang dan jumlah ini literally engga boleh kurang. Namun sebagian besar Negara mensyaratkan minimal Rp 50 juta sebagai saldo mengendap di rekening selama perjalanan di Eropa.

7. Surat Keterangan Kerja
Kalau kalian pegawai di sebuah perusahaan, surat keterangan kerja dan izin cuti ini sangat ngebantu untuk mempermudah pengurusan Visa kalau mau jalan-jalan atau merantau ke benua biru. Semakin besar dan terpercaya tempat kerjanya, akan semakin mudah ngurus visa ke Eropa.
Terus freelancer gimana dong? tenang aja, dokumen ini cuma sebagai penunjang kok, kan nanti lo juga bakal di wawancara pas di kedutaan, nah pinter-pinterlah nanti ngomong pas disana.
via. abcnews.com
8. Bukti Booking Tiket Pesawat
Ingat ya, yang diperlukan cuma bukti booking aja, bukan bukti pembelian tiket. Beberapa agen perjalanan memberlakukan sistem booking selama beberapa waktu sebelum tiket dinyatakan hangus. 
Hal penting buat nyiasatin Visa, ajuinlah berkas ketika masa booking tiket masih berlaku. Misalnya nih ya, lo bisa juga booking tiket Garuda Airlines beberapa jam sebelum berangkat ke kedutaan, sebagai bukti bahwa lo memang sudah mesan tiket untuk berangkat. Tapi lebih baik lagi kalau udah punya tiket Garuda Airlines buat perjalanan pulang. Jadi lo engga akan dicurigai bakal jadi imigran gelap yang nggak mau pulang dari Eropa. Kan ga lucu ya, hahaha.
Tips juga nih, sebaiknya jangan beli tiket Garuda Airlines dulu sebelum dapet Visa Eropa. Karena engga semua Visa diterima sama kedutaan, dan alasannya pun biasanya engga disebutin, makanya diawal gue bilang bikin Visa itu susah-susah gampang. Tapi, baru setelah dapet Visa, lo bisa langsung beli tiket tiket pesawat buat berangkat ke sana.

9. Bukti Booking Hotel
Bukti ini diperluin kalau lo engga punya saudara atau teman yang bisa ngasih surat undangan atau referensi. Biasanya, pihak hotel bakalan ngasih surat rekomendasi setelah lo bayar penuh. Tapi beberapa ada yang bisa cuma dibooking aja sebagai bukti, dan free charge jikalau misalnya kita batalin booking. Kalau gue, waktu itu gue booking hotel di airbnb demi nyari yang paling murah, hahaha.

Gue waktu ngurus Visa Pelajar ke Prancis, gue mendadak jadi ribet dan parno, karna takut Visa bakal di tolak, tapi alhamdulillah semua berjalan lancar, so, buat kalian yang pengen liburan ke Eropa.

Dan yang terakhir, selamat mengurus visa!

You May Also Like

11 komentar

  1. Kok kayaknya ribet ya. Nggak backpackerable banget.

    Harus ada asuransi? Harus ada saldo di tabungan 50 juta. Kalo orang yang nabung dan cuma punya 30jt pas buat jalan2 ke Eropa gimana tuh -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setau gue memang harus pakai asuransi, asuransi itu lo bayar sekali doang, terus dapet deh bisa berlaku buat setahun, itu kaya formalitas aja sih kalo sepengalaman gue hehe.

      50 juta itu bukan dalam 1bulan, tapi 3 bulan.

      Misalny nih lo mau apply visa bulan april, nah bulan januari sd maret total duit di tabungan harus ada sehitu, kalau orng yg backpacker sih gue kurang tau ya, tp kalau mau apply visa pelajar dan dpt beasiswa, kita ga perlu rek koran lagi

      Iya emang ribet, gueaja sampe pusing sendiri waktu ngurus visa pertama kali hahaha

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Widiwwww. Noted dulu dah.
    Tahnks so much deh infonya kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama kah zahraa semoga membantu yahhh🤗

      Hapus
  4. Terus kapan mau posting tentang pengamalan kuliah di sana, bagun dini hari lanjut kuliah keadaan suhu rendah. Atau suka dua jadi mahasiswa di sana.

    Lah kok banyak banget ya tuntutanku buahahhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang mas aku ydh mulai nulis itu kok dri kmren kemaren tp masi di draft mulu nih, semoga bisa rutin in post blog minimal 2 kali dlm sebulan, doakan yakkk ehehe

      Hapus
  5. e bujug buneng,
    ini sebenernya gampang sih tapi kalo orangnya malesan kayak aku ya jadinya ribet banget.
    Malahan sampe sekarang aku masih belum punya dokumen-dokumen pendukung nih kaya e-ktp aja belum jadi huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhhh tenanggg e ktp ku aja setahun lebih baru jadi wkwkwk haaha salfok gegara bahas ektp😂

      Hapus
  6. Menarik dan informatif tulisan tulisanya itu, asli deh hehee

    BalasHapus