How studying abroad changed my life?

Ini foto waktu masih awal-awal semester 1, masih rami kelasnya nah
Gue inget banget nih ya, waktu di Jogja, sering nonton film di Bioskop karena tiket nya yang murah super banget, lo bayangin dong hari senin cuma 25 ribu, beli satu gratis satu di CGV. Oke skip, tapi udah hampir satu tahun tinggal di Perancis, gue seumur-umur baru sekali nonton di bioskop, itupun gue nyesel udah buang 5€ gue yang berharga hahaha. Eh tapi tiba-tiba gue kepikiran buat bikin postingan ini, engga jadi rugi 5€ nya. Gue nyoba ngulik-ngulik, kiranya “Hal apa yang yang berubah setelah gue tinggal dan kuliah di luar negeri? gue akan jabarin dengan beberapa point yang bener-bener pure dari pengalaman gue selama satu tahun belakangan ini tinggal dan kuliah di Perancis. Mana tau bisa jadi pandangan buat kalian yang berencana study abroad juga.

1. Super-Independent

Kalau beberapa orang pergi ke negara yang baru pertama kali mereka datangi, mungkin akan diantar oleh kerabat atau orang tua atau juga misalnya ada beberapa orang pakai jasa agen yang datengnya beramai-ramai, sampai di bandara udah di jemput, diajak jalan-jalan lalu dianterin ke rumah mereka yang udah di bookingin jauh-jauh hari.  

But when I moved abroad, pertama kalinya nginjekin kaki di luar negeri, gue melongo sendirian di bandara Paris Charles de Gaule dengan 1 koper gede, 1 tas travel bag dan sebuah tas backpack. Gue, engga tau sama sekali gimana caranya mindahin badan gue ini dari Paris ke kota Caen (tempat gue kuliah). Engga ada yang jemput,  engga ada temen, bener-bener sendirian. Kaya orang lingung, engga tau harus mulai dari step mana, engga tau apa yang harus dilakukan terlebih dahulu, perasaan gue campur aduk, seneng, excited plus juga takut.

Tapi toh gue bisa ngelewatin semuanya, sekarang gue jadi engga kagok lagi jalan atau pergi sendirian ke tempat yang even gue engga tau betul daerah itu kaya apa. Gue juga ngerasain ada perubahan di hal lain, mulai dari memanage keuangan bulanan, ngabisin waktu yang super duper lama kalau beli bahan makanan karna sudah kebawa konsep "Yang penting harus murah", rutin nyobain resep-resep baru, selalu berusaha ngehemat listrik dll,  hal-hal yang dulunya bisa gue “Skip” untuk gue lakukin sewaktu di Indonesia, gue harus lakuin semuanya disini. I have no choice but i enjoy it.


2. Be more open minded

Gue kalo di foto rame-rame kadang entah kenapa sering dipojok 
Lo akan ketemu banyak orang dengan perspective yang berbeda, lo akan ketemu berbagai macam orang dengan sudut pandang yang beda,  and of course i’ve learned to respect diversity. Contoh sederhana, orang Indonesia dan juga gue tentunya, lahir dan dibesarkan dengan sebuah agama, di Indonesia pun agama boleh “Dipertontonkan” di depan publik, i mean, lo bisa denger suara adzan walaupun rumah lo 100 meter jaraknya dari masjid atau lo bisa nonton live report kegiatan misa natal di gereja di TV nasional.

Silahkan pergi ke Perancis, negara sekuler yang bahkan lo ga bisa denger suara adzan even masjid berada di seberang jalan rumah lo. Waktu gue ngobrol soal Sekularisme di Perancis sama dosen (Favorit) gue, doi bilang kurleb begini “Perancis adalah negara yang berusaha netral dengan semua agama, kita engga mau memihak agama apapun, semua orang bebas, mau percaya Tuhan atau engga, kita engga bisa memaksa mereka, Tuhan itu dihati kita, hubungan pribadi, hanya urusan kita, engga perlu di “Publikasikan”. Secara engga langsung ini bisa bikin lo lebih toleransi terhadap orang lain, lo akhirnya bisa tau, bahwa setiap hal apapun yang mungkin “enggak lo setuji” ketika lo berada di Indonesia, akhirnya bisa lo pahami sebabnya.

3. Transportasi umum lah segalanya

  

Lo tau gak kalo kebanyakan orang Indonesia, lebih memilih naik motor buat pergi ke suatu tempat yang kalau dengan jalan kaki, cuma butuh waktu 5 menit. Gue, salah satu dari golongan orang-orang ini nih, pergi ke depan komplek buat beli pulsa pun haramlah udah jalan kaki. Baru nih ya, sejak tinggal di Perancis gue mulai terbiasa jalan kaki, karena engga punya motor apalagi mobil, sehari-hari gue pakai bus atau tram buat pergi ke suatu tempat. Kadang kalau gue lagi males karena tram sering penuh, gue lebih milih jalan kaki, toh kampus gue jaraknya cuma sekilo dua kilo dari rumah. Tapi akhir-akhir ini gue lebih milih pake sepeda yang bisa disewa kapanpun lo butuh, kaya temen sejati, jadi ada semacam "Pangkalan"nya gitu, tinggal masukin kode, udah deh bisa ambil sepedanya, nanti kalau udah kelar make tinggal balikin di "Pangkalan" manapun yang kita mau. Engga harus di tempat yang sama ketika minjem. Enak kan?

4. Makin cinta Indonesia.

"Lo ga akan tau apa yang ada di luar kotak kalau lo selalu berada di dalam kotak"

Quote ini, bener-bener berlaku dan baru gue rasakan setelah tinggal di Perancis, beneran baru ngerasa Indonesia tuh indah banget cuyyyy setelah jauh dari Indonesia,  gue juga sering jadi duta wisata dadakan dengan cara nunjukin foto-foto objek wisata di Indonesia ke temen di kampus, dan yang pasti gue kangen gado-gado dan gudeg Jogja, kepengen banget makan padang sampe kadang baper sendiri, selalu ngiler kalau liatin gambar ayam geprek, atau lontong banjar, kangen makan batagor (lah kok makanan semua) hahaha. Pokoknya gue jadi sadar kalo makanan Indonesia itu enak bangeet woyyyy!!! Dan gue juga sadar bahwa walaupuun negara orang itu enak, transportasi umum bagus, tepat waktu dll dsb dll lah pokoknya, toh walaupun gitu, gue juga tetep selalu kangen dan pengen liburan ke Indonesia.


Ohya, juga gue makin deket sama orang tua, berasa banget kalo orang tua itu dua manusia yang paling penting di hidup gue sekerang, seperti rasanya gue bener-bener baru ngerasa bahwa yang namanya jarak itu malah bikin cinta makin kelihatan besarnya. Eaaa

Sebetulnya banyak sih hal yang yang berubah dari gue setelah tinggal di Perancis, contohnya gue yang sekarang jarang ngafe karna kudu berhemat, yang dulu ngomong inggris engga pede searang jadi pede, juga jadi ngerasa makin passionate sama pendidikan dan hidup gue dsb.

Sebetulnya, apa yang gue jabarin itu engga selalu sama lho, beberapa orang mungkin bisa berubah sedemikian rupa karena study abroad tapi sebagian lain mungkin engga terlalu ketara. Terlepas dari semua itu, kalau lo punya keinginan buat kuliah ke luar negeri atau mungkin kuliah di Perancis, lakukan aja, carilah jalan menuju kesana semaksimal yang lo bisa. Karena study abroad (menurut gue) bener-bener asik, lo akan belajar hal baru, budaya baru, ketemu orang baru dengan cara pandang yang berbeda luar biasa dan tentunya akan ngasih lo pengalaman yang engga pernah lo dapetin sebelumnya ketika lo masih di Indonesia.

Tetap semangat!

You May Also Like

25 komentar

  1. Duhhh jadi pengen hehehe tantangan banget yah by the way :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaahh, ayo siniiiii, kita main bareeenggg :*

      Hapus
  2. Waktu SMA di asrama wajib pake bahasa Inggris atau arab. Waktu udah keluar gak pede lagi pake bahasanya. Emang susah kalo lingkungan gak mendukung. Ckck

    Nilai tukar tinggi jadi musti hemat yak? Tapi positifnya banyak juga. Jadi bisa masak yang penting! 😂

    Iya, semua terasa indah kalo udah "keluar kotak" 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih ruiah sering melemah jadi kudu harus berhemat juga wkwkwk

      Hapus
  3. Yes you're so lucky! I always want that 'something change my life', dalam konteks gue keluar negeri, jadi diri gue yang baru karena willy nilly berinteraksi dan bersinggungan dengan budaya+bahasa baru. And you get it :)

    Suatu saat gue berharap bisa kaya gitu wkwkwkw.

    Ah jangankan ke Perancis, gue menuntut ilmu di kota yg jaraknya 2 jam dr hometown gue aja jg mayan sering homesick dan makiiinnn cinta sama orangtua. Apalagi sama keempat siblings gue. Waktu masih serumah boro-boro peluk"an, adanya gelut mulu, sumek sm celotehan mrk. Tapi sekarang tiap kali ketemu gue pelukin mrk satu" (smpe mrekanya jengah xD).

    May Allas always bless you :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kamu bisa secepatnya jalan-jalan kesini jguaa yah, atau malah tinggal disni.

      May Allah bless you too :)

      Hapus
  4. Senyam-senyum nih tiap baca poinnya, Res. Apa Rez ya? Perasaan Res deh dari dulu aku manggilnya. Huehehehe. Ya gitu lah.

    Jadi ngebayangin kamu naik sepeda asik kayak di film-film gitu. Kayak di film Amelie. AAAAAAK!!!! Dan aku juga jadi ngebayangin kalau Darma yang lagi belajar agama di Turki nulis postingan kayak gini, pasti bikin senyam-senyum juga. Orang-orang beruntung kayak kalian bikin orang seneng pas dengerin cerita kalian. Huaaaaa.

    Tetap semangat ya, Res! Dan tetap nulis kayak gini! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haaa aku aja blm nonton amelie loh wkwkwk iya aku bru tau juga klo dharma study di turkii, negara kece badaiiiii

      iyahhh,,, tetep semangat juga buat km cha :*

      Hapus
  5. Justru kita semakin mengenal Indonesia ketika kita di luar negeri. Bersyukur betapa beruntungnya dilahirkan di negara Indonesia.

    BalasHapus
  6. SERUUUU! SERING-SERING DONG BIKIN POSTINGAN KAYAK GINI! #Mendadakcapslock

    Sebenernya kalo di universitas negeri juga kemungkinan open minded-nya juga gede sih. Soalnya orangnya beneran macem-macem. Selama mau berbaur dan ngobrol sama yang bukan segolongan aja. \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. tolong ya keyboard nya dibenerin dulu lol. iya yg penting gue rasa asal mau temenan aja sama semuanya sih yaa

      Hapus
  7. Seindah-indah negeri orang, negara sendiri yang masih banyak kekurangan akan selalu dirindukan. :)

    BalasHapus
  8. Jadi pengen ke luar negeri. Pengen ngerasain sinar matahari yang berbeda. Kalau di sana, jalan siang bolong gak begitu panas kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya engga sepanas di Indonesia sih, wheheh udara lebih sejuk kalau kata gue sih

      Hapus
  9. SERUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU E A N J A Y

    BalasHapus
  10. yooii rez, udah di perancis aja. good luck rez untuk studynya. rajin update rez about france biar kita2 jg pada tau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah setahun gue woyyy lo aja yg ga mampir mampir sini haa,, iyaa gue usahakan yaaa

      Hapus
  11. Ohh jadi ke peranciiisss. wuaaaa akhirnyaaa! Setelah kursus bhs perancis skrg ud d perancis aja!
    Seneng bgt aku bacanya kii... Pngalaman yg kamu bagi itu... Bkin aku kpikiran, oh bgtu ya rasanya study abroad?

    Yahh, memang sebagus2nya negara orang, ttep aja kalo jauh dri negara sndiri psti bakal sedih dan kangen. Setidaknya kamu udh ada pengalaman yg luar biasa bgt lah :D

    ttep smangat yaa!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku udh hampir setahun kok lu dsini hahahaah km sering seringlah mampir sinii mkanya😝

      Iyahhh tetep semangat juga buat km luuu

      Hapus
  12. Aku ngerasain :). Walopun utk bbrp hal yg mba tulis di atas, aku g ngalamin jg sih.. Kayak yg pertama kali sampe, dan semua admin kuliah yg urus papa.. Tp stlh itu, aku berangkat k kampus sendiri, nyuci baju sendiri, cm utk makanan aja aku selalu beli :D.

    Tp sbnrnya ini juga berlaku utk orang2 yg srg traveling kok.. Sejak rutin jalan, aku jd lbh menghormati orang2 yg berbeda denganku. Yg agamanya lain, budaya beda dll. Makanya utk orang2 yg ga bisa bertoleran dengan orang2 yg berbeda keyakinan dgn mereka, banyakin jalan deh.. Biar tau kalo dunia ini ga cm berisi orang2 yg sama aliran kyk dia :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahhh aku setuju, orng yang engga toleran itu orang yang kurang jalaaannnnn hahaha

      Hapus
  13. Wah ini dulu juga -sempat- jadi cita citakuuuuuuuuuuuuuu


    Study abroad.

    Keren ya, kemana mana bisa pake sepeda dan sepedanya bisa di balikin di pangkalan mana aja. Kalau di Indonesia bikin kaya gitu mungkin banyak yang gak balik sepedanya. Hahahahahaha

    Bener banget, kadang pas deket teras biasa aja. Pas udah jauh, baru kerasa banget pengen keliling indonesia, liburan indonesia.

    BalasHapus