Pe-De


Tempo hari yang lalu, waktu mata kuliah Histoire de l'enfants (sejarak anak) di kelas TD, Ibu dosen mememinta untuk kami bikin kelompok-kelompok kecil buat ngerjain tugas untuk akhir semester awal. *tugas akhir semester awal lho ya, bukan skripsi

Gue udah dag dig dug karena di kelas ini belum dapet temen, duduk pun halat satu sama mba-mba di samping, gue liat mereka masing-masing sudah mulai berkelompok, ada yang berdua ada yang bertiga. Gue nanya dong, ke mba-mba yang di samping "Kalian prefer kerja berdua, apa bertiga sama aku mau?" Sumpah gue berasa berani banget nanya kaya begini.  And than mereka jawab mereka mau kerja berdua doang.  Kampret... gue diem, bingung mau gimana, sementara yang lain udah pada mulai milih subjek buat tugas mereka masing-masing, dan gue masih sendiri. Rasanya tuh kaya pengen mati tapi engga mau mati wkwkkw.

Gue cuma diem dan bilang "Okay ki, lo lagi diuntungkan, tenang tenang jangan panik" Mata gue menyusuri sekeliling ruangan, gue liat ada dua orang cewe di belakang. Gue nyoba tanya lagi "Est-ce que je peux travail avec toi les deux?", dan lucky nya adalah mereka engga keberatan kalau gue gabung sama mereka. Fyuuuhhh legaaaa.,,

Bicara soal ke "gugupan banget" di kelas kemaren, gue jadi inget waktu pertama kali ketemu sama anak-anak pena blogger banua, para blogger banjarmasin di sebuah cafe, waktu itu memang gue lagi liburan ke banjarmasin dalam rangka merayakan lebaran.

Gue jadi orang yang dateng pertama kali jam 4 sore dan disusul oleh mereka satu persatu, inget banget waktu itu yang dateng paling terakhir adalah si beta, sekitar jam 9 malem :| sebelumnya, gue udah kenal dia dari lama karena dulu pernah mampir beberapa kali ke blog dia, first impression ketika gue ketemu dia secara langsung "Ketoke ki wong e pendiem", dan sekalinya dia ngomong, semuanya tentang gundam, gundam dan gundam. *tapi bet, gue doain semoga skripsi lo cepet kelar yaaa.

Kalau soal first impression gue selama ketemu mereka itu adalah, hmm apa ya, gue bisa menyimpulkan mereka itu lumayan friendly dan sukanya mem-buly satu sama lain *peace. jadi yang awalnya gue gugup sampai bisa santai untuk duduk dan ngomong sama mereka, tapi tetep aja di beta mah yang paling diem hahaha.

Berbicara soal kegugupan, gue orangnya emang gugupan banget dan sampai sekrang pun masih begitu, contohnya adalah dua hal diatas, kadang pun kegugupan yang melanda bisa sampai bikin gue ragu untuk melakukan suatu hal, kurang baik sebetulnya, tapi sejauh ini gue masih bisa ngelawan gugup itu. Gimana caranya? Ada banyak hal sih salah satunya dengan ngerasa "Pede"

Gue inget ketika temen gue harus persentasi tentang indonesia di kelas CM kaya gini
Bayangin lo ngomong pake bahasa perancis di hadapan orang-orang sementara kemapuan bahasa lo masih belum bagus-bagus banget, dia cuma bilang ke gue "Ya biar gue engga terlalu gugup ya anggep aja diri sendiri sebagai orang yang paling bagus dan paling bisa ngomong bahasa Perancis". 

Yups, Pede,  karena rasa percaya diri akan menghasilkan pemikiran "Gue bisa, gue mampu" dan akan mengurangi rasa gugup atau bahkan menghilangkannya. < ini analisa gue sendiri sih, eaaa.

Jadi walaupun cerita gue rada panjang, inti dan kesimpulan dari postingan ini sebenernya adalah "Jadilah PeDe". Karena,,,

"Lo punya skill kaya gimanapun juga, tapi kalau lo engga PeDe, lo engga akan kemana-mana"
- Pandji Pragiwaksono


Kalau gue engga pede, mungkin sekarang gue belum dapet kelompok, kalau gue engga pede, gue mungkin engga akan ketemu sama para blogger Banjarmasin, mungkin kalau gue engga pede, gue engga akan nulis postingan ini, Dan mungkin juga, kalau gue engga pede, gue engga akan sekarang bisa merantau sejauh ini. *Eaaaa drama banget sih ki

Oya, ada video nih yang gue suka dari TED, semoga bisa buat anu...

You May Also Like

52 komentar

  1. Iya Ki, kamu bener. Semua orang harus pede.

    Kalo kamu gak pede itu bukan kamu yang sekarang Ki.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya rummm bener bangettt,,,

      selamat hari pede sedunua *eh

      Hapus
    2. Emm maksudnya gak mungkin bisa jadi kayak sekarang:)

      Hapus
    3. Tau sih pede itu penting, tapi kenapa orang kadang kehilangan pedenya ya..

      Semoga kita bisa memiliki kepedean yang permanen:D

      Hapus
    4. Wajar ko kalo pedenya hilang tapi kalo hilang terusterusan nah kudu dipertanyakan nihh yoooo hahah

      Hapus
    5. sepakat juga dengan kak ARum, sebab PeDe adalah modal utama semua orang untuk bisa hidup dan maju, sehebat apapun orang itu kalau nggak pede nggak bakalan beranjak dari tidurnya...sip juga yang dibilang sama den panji tuh

      Hapus
  2. Kepelintir lidah nyoba ngomong bahasa perancisnya, hha..

    Gundam tu visi misi klo beta maju nyalon gubernut entar, "masa depan gundam lebih baik"..

    Beta itu diam-diam menghanyutkan.. hanyut di sungai...

    BalasHapus
  3. Hahaha, kam jangan ketular penyakit bully membully lah ki :D

    Yup, betul bgt kak semua berawal dari pede. Dan setuju banget sama pemikiran diri sendiri yg kayak jar km ki "Gue bisa, gue mampu".

    Terkadang semua itu berawal dari pemikiran kita sendiri seperti yang katanya "Diri lo adalah apa yang lo pikirkan", yap begitulah pokonya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kada ku kd ketulatan pang hahah fat. Kayanya tuha an ikm kayanya haha

      Hapus
  4. Ah elah itu bahasa Perancis bacanya gimanaaa hahaha.
    Kalo nggak pede nggak hidup. Hidup pede!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba buka google translate farih hahahah

      Hapus
  5. Setuju banget ki. Kalo mau sukses, ya harus PeDe sama apa yang kita punya. Kadang, banyak orang yang punya kemampuan lebih, tapi karena dia gak PeDe tadi, akhirnya kemampuan itu terpendam dan terlupakan.

    Gue ikut baca bahas prancisnya kok agak belok ke kiri lidah gue. *Tanggung jawab. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyauuuppp. Totally true

      Wkwk tp asik lo bahasa perancisss

      Hapus
  6. Mental emang kudu punya duluan ahhahahha. Dulu pas aku disuruh resentasi mengenai jurnal di kerjaan, aku anggap aja itu prof-prof pada nggak paham hahahahhahaha.

    Eit aku juga PeDe loh nyapa kamu duluan pas pertama ketemu ahhahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa kmu mah pede mas. Yuppp penting mah pedee

      Hapus
  7. Confidence is the best booster. Memang bener kok ya.

    Semangat rezki:))

    BalasHapus
  8. Sebelumnya salam kenal dulu nih Mba,moga ngeblognya makin giat dan makin banyak dapat temen..heheh.."Salam Dari Blogger Banjarmasin".

    BalasHapus
  9. "Lo punya skill kaya gimanapun juga, tapi kalau lo engga PeDe, lo engga akan kemana-mana"

    wuihh kerenn nih quotenya, save save :D
    oiyaa baidewai salam kenal, ditunggu kunjungannya :v

    BalasHapus
  10. Waah kayaknya baru pertama kali ke sini deh. Salam kenal ya! \:D/
    Emang pede itu sumber dari segala sumber sih, harus dibiasain. Gue salah satu yang susah tuh. Hahahahha. \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo semangattttt emang kaya bibit gitu ya, kalo udah subur aja waahhh bisa anu banget kan

      Hapus
  11. Ekalo ndak pede gimana mau bisa sampe ke France :D

    bonne chance en France!

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iyadongggg :D yg pentign pede lah yaaa sama mimpi mimpi

      Hapus
  12. Hahaha keren Kiiiii! Salut salut! Harumkan nama Banua di Prancis sanaaaah! *apasi us*

    BalasHapus
    Balasan
    1. nama banjar sudah hrum bedehulu us whehe

      Hapus
  13. waduh bahasa perancis ribet juga yak. Lidah gue ampe keslimpet hehehe. Bener ki, yang penting pede. Setuju bgt! :))

    BalasHapus
  14. Wah bener banget tuh, emang pe-de itu perlu dan perlu banget!...
    Terus brjuang deh!...sukses buat studynya..

    BalasHapus
  15. salam kenal sebumnya... Memang PD itu harus di utamakan dalam hal apapun ya mba, asal jangan kepedean aja :-)

    salam blogger Tasik :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya ituuhhh kita harus bisa bedain yang namanya pede dan kepedean haha

      Hapus
  16. Hahah. Jadi inget waktu kuliah dulu, disuruh pidato dalam bahasa Jepang, sedangkan kemampuan ku cumak ngomong arigatou doang. :D

    Setuju banget, belajar bahasa itu perkara praktek en pede. Kalok gak ngejalanin kedua hal itu, bablas lah lupa semuanya :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap bener,, dan juga sih beljar bhasa itu soal terbiasa sih klo kata gue

      Hapus
  17. Kalo nggak pede, rasanya nggak mungkin Kak Reski bisa ke Perancis. Wooow, itu tempat yang jauh.

    Cuma, rasa minder itu yang emang kadang susah hilang. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasa mingder emang ga bisa hilang sepenuhnya, tapi pasti bisa dikurangin banget

      Hapus
  18. Kalau kepedean gimana?
    Btw, apa wadai khas di france?

    BalasHapus
    Balasan
    1. macaron, pang au chocolat, hmmm apalgi yaa itu yg gue suka sih soalnya..

      nah makanya jangan sampai berelebihan, krn apapun ang berlebihan kan engga baik kan yyaaa

      Hapus
  19. menguasai bahasa Asing ini penting banget mbak... dan bakal sangat laku di Indonesia yang dari sabang sampe merauke.... bahasa emang modal yang berharga m,bak... sukses ya m,bak semoga ilmunya sampe Indonesia manfaat... saya masih bermim,pi bisa menemukan alat penerjemah bahasa... jadi sekali m,ake kayak google translate gitu bisa cas cis casss tanpa kita bingung nyusun katanya wkwkwk.. haseehh udah kudu diresapi dihati pakai bahasa ibu... ehh kudu dirangkai ke bahasa dan logat yang dimengerti.. eh tapi tau deh kalo udah cas cius cas gitu masih kudu m,ake bahas ibu dl g mbak?? atau udah ngrendem dng gambaran dna khayalan bentuk benda yg diucapkan...??

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah masa iya mas? heehi ay amin smeoga saja yaaa....aminnn semoga doanya kembai ke masnya :)

      iya pake bahsa ibu mas

      Hapus
  20. aku juga kadang kayak teh reski, suka malu berpede untuk reques kalo ke orang yang nggak deket. tapi kalo nggak pede kapan majunya gitu huhu

    videonya ucullll banget tapi sayang aku kudu berkali-kali nonton baru ngerti wk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kalo kata pandji yaa, kalo ga pede kita gaakan mena mana

      Hapus
  21. Bener.. kalau gak pede, mencobapun kita gak akan berani...

    BalasHapus
  22. Ya, ampun aku sering lho kaya gini. Padahal kalau gak memberanikan diri mana tahu hasilnya, kan? ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, kalo ga coba ga akan tau kan yaaa hehehe

      Hapus
  23. Ahahaha bener banget! XD
    Waktu itu gue gugup banget buat presentasi. Padahal gue paham betul sama materi yang ingin gue sampaikan. Hanya saja, gue kurang pede waktu itu. Ketika maju, materi yang harusnya gue sampaikan melalui presentasi, buyar. Hilang semua. Gue nggak ingat. Blank.
    Gue pun mulai belajar untuk pede. Pede ngomong di depan orang. Memperbaiki gestur tubuh *ini sangat mempengaruhi lho* dan bener aja, gue bisa presentasi di depan banyak orang. Materi yang nggak begitu gue kuasai, bisa gue sampaikan dengan baik. Karena pede. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tos dulu kitaaaahhh✋

      Iyah bbrp waktu yg lalu gue juga sempet diajrin dikasi wejangan gitu klo emang gestur juga jdi daktor yg penting saat presentasi

      Hapus