Merantau (lagi)

by - 28 September

Setelah satu tahun nganggur dan menjalanin hari-hari dengan belajar bahasa Perancis di Jogja dari pagi sampai sore, akhirnyaaa,,,

Gue kuliah,  sudah 4 minggu gue menyandang status sebagai "Mahasiswi UNICAEN".

 Unicaen pas gue foto ini masih liburan, lumayan sepi.

Selama setahun kursus bahasa di Jogja, tiap kali ada yang nanya "Kamu kuliah dimana?", gue harus muter otak untuk menyiapkan jawaban, parce que ça va être compliqué, salah jawab sedikit bisa bahaya karena gue engga mau terkesan sombong dan songong :(

Mari ke inti cerita, itu tadi baru intermezzo.

Sebenernya gue mau ngasih judul postingan ini "Cobaan hidup di Perancis", iya karena memang itu inti dari tulisan ini, tapi kalian jangan mikir buruk, postingan ini ditulis bukan buat sarana mengluh, tapi murni ingin berbagi hal-hal yang gue alami disini.

Mimpi gue sedari SMP adalah pengen ke Perancis, semakin beranjak dewasa, semakin juga gue serius untuk meraih mimpi itu. Et finallement, gue bisa nginjekin kaki di sini, di Perancis.

Gue berhasil keluar dari comfort zone ketika mulai merantau ke Jogja dan setelahnya gue berhasil (lagi) meningglkan comfort zone yang sekarang dengan cara merantau ke Perancis. Awalnya excited dan terharu, tapi semakin ke sini gue udah mulai terbiasa, kadang malah ketika bangun pagi, buka jendela, denger orang ngomong pakai bahasa Perancis, gue bergumam "Oh iya ya lo udah di Perancis ki".

Banyak yang berkata "Wah enak ya bisa ke Perancis. Wah asik ya kuliah di luar negeri".
Hmmm gimana ya, gue cuma bisa senyum aja kalau orang bilang gitu, gue seneng dan bersyukur serta merasa beruntung sekali karena bisa kuliah di sini. Tapi, semuanya engga seindah dan engga segampang yang orang lain bayangkan dan pikirkan.*drama banget*.

Dan sekarang akan gue jabarkan beberapa tantangan yang gue alamin selama dua bulan ini hidup di negeri orang.

1. Bahasa
Sekalipun sudah kursus bahasa asing selama hampir satu tahun, engga menjamin kita bisa langsung fasih sekali berbicara bahasa itu, ditambah lagi sesampainya disini, gue langsung masuk ke dunia perkuliahan, kalau dulu di tempat kursus masih bisa nyempil bicara bahasa Indonesia, di sini, mau engga mau ya harus bicara bahasa Perancis, alhasil karena bahasa Perancis gue belum terlalu fasih, gue kesusahan sekali mengikuti dunia perkuliahan.

Gue jelaskan dulu, kuliah di sini itu ada dua macam kelas, kelas CM (Cours Magistral) dan kelas TD (Travaux Digire). Kelas CM itu kelas besar yang satu kelas isinya bisa 200-300 orang, tempatnya di auditorium, bisa dua kali lebih besar ketimbang ruang bioskop.

Salah satu kelas CM, mas didepan gue "kuliah banget"

Di kelas ini kadang untung-untungan, kalau dosen nya ngejelasin pakai power point, gue beurntung, tapi kalau dosen nya ngejelasin tanpa power point semisalnya di dikte-in gitu, Subhanallah, mumet gue karena kadang ini telinga kurang jelas dengernya + belum terlalu banyak kosa kata Perancis yang gue tau. hahaha. Di kelas CM gue selalu ngerekam penjelasan dosen biar bisa didengerin lagi sehabis kuliah selesai.  Jadi misalnya empat jam kelas CM, ya empat jam juga hp gue harus kerja keras.

Lain lagi sama kelas TD, yang artinya kelas kecil, jadi kalau satu jurusan itu muridnya 200-an, nah dari 200 itu dibagi lagi menjadi enam kelas kecil, yang isinya sekitar 30-an siswa per kelas. Disini gue lumayan bisa memahami karena lebih jelas terdengar oleh gue. Tapi justru dikelas ini gue sering ketakutan, takut kalau dosen tiba-tiba nanya ke gue engga ngerti, takut kalau disuruh ngerjain tugas tappi gue engga ngerti dsb.

Temen-temen gue yang senasib, juga bilang bahwa menjadi mahasiswa etranger itu memang engga mudah, malah kata mereka, biasanya 3 semester awal lo engga akan terlalu mengerti dan kesusahan mengikuti dunia perkuliahan.

2. Makanan
Engga di Indonesia engga di Perancis, tetep aja gue goyannya nasi goreng 

Dulu waktu masih di Indonesia, gue sering liat bule di Malioboro yang makan di MCD, gue heran kenapa mereka pergi ke negeri orang tapi engga mau berusaha untuk menyelaraskan diri dengan lingkungan sekitar, misalkan dengan makan nasi pecel, gudeg, atau soto ayam pinggir jalan. Sampai ketika gue di Perancis.

Ternyata oh ternyata gue juga melakukan hal yang sama seperti yang di lakukan para bule waktu di Indonesia. sekarang pun gue tiap hari makannya masih nasi, selalu nyari nasi dimana-mana, masih berasa engga makan kalau makannya bukan pakai nasi. masih suka makan gorengan, masih doyan  bikin es teh manis atau beli Indomie goreng di toko asia.

En plus, disini susah sekali mencari makanan halal, kalaupun ada, engga banyak, seperti nugget misalnya, engga enak sama sekali atau kalaupun beli makanan diluar, misalnya mereka jual ayam, tapi juga ada menu babi.


Satu-satunya tempat makan yang terjamin ke hahal-an nya adalah di warung kebab. By the way, kebab disini itu pakai roti ya bukan yang kaya di Indonesia,

3. Jadi minoritas


Menjadi minoritas itu engga mudah, kalau di Indonesia masjid itu banyak, disini masjid cuma ada dua, dan jaraknya lumayan jauh dari tempat tinggal gue, kalau di Indonesia lo bisa dengar suara adzan yang cakupannya bisa sampai 500 Meter, disini engga bisa, karena itu dianggap SARA.

Kalau di Indonesia gue bisa dengan nyaman hati mengenakan jilbab, disini, kadang gue merasa takut dan khawatir , karena dari cerita yang gue tau, islam itu engga disukai di Perancis (Orang perancis langsung yang bilang ke gue), mungkin karena akhir-akhir ini banyak keajadian yang engga menggenakan di sini. Well, sebelum masuk kuliah gue takut pas nanti di kampus engga ada yang mau temenan sama gue karena gue muslim tapi ketika sudah mulai kuliah, gue dapat temen juga yang engga mempermasalahkan tentang gue yang pakai jilbab, atau misalkan gue nanya ke orang yang engga di kenal, mereka responnya Alhamdulillah sejauh ini selalu baik dan ramah ke gue. *sumpah ini banyak banget "gue", susah ya ternyata bikin kalimat yang efektif :(

Ngomong-ngomong ada kejadian lucu antara gue dan salah seorang teman di kampus.  Pernah suatu ketika waktu kami baru keluar dari perpustaaan dia nanya ke gue

(Bahasa udah di translate)
👩ki, kamu muslim ya?
👧Iya aku muslim
👩Oh iya pantas kamu pakai jilbab, apa kamu sudah menikah?
👧belum, kenapa kamu mikir begitu?
👩ah non, aku kira perempuan yang pakai jilbab artinya sudah menikah
👧(sambil senyum) perempuan muslim, menikah engga menikah, mereka diperintahkan untuk pakai jilbab karena itu identitas diri.

Eeaaaa.... haha jadi tukang dakwah sehari.

4. Individualis
Orang Perancis itu individualis sekali lho, acuh tak acuh lah istilahnya, misalanya di kampus, mereka sudah punya teman satu atau dua orang, nah mereka engga terlalu tertarik lagi untuk nyari temen tambahan, mereka kayanya engga berambisi punya banyak kerabat. Dan di sini juga orang-orang engga malu untuk "sendiri", misalnay di kampus sendiri, kelar kelas, pulang deh, bodo amat gue punya teman atau engga, mungkin kurang lebih seperti itu konsep pikiran mereka. Alhasil gue sebagai orang Indonesia yang mayoritasnya pengen punya banyak kenalan,, jadi kesusahan nyari teman, tapi syukurnya, gue udah punya beberapa teman di kelas.

Nah itu dia empat point, "empat doang tuh ki",, weee empat itu aja udah nyes lhooooo hahaha. Lain kali kalau ada hal lain bakal gue update lagi deh.

Kalau kalian gimana? apa hal yang kurang enak yang kalian rasain pas jadi perantau? Cerita dong ke gue..

You May Also Like

45 komentar

  1. Akhirnya bisi domain sorang jua. Keren!
    Harus rajin nulis nih barti.

    Terimakasih sudah berbagi sudut pandang pas lagi di sana. Aku tu handak jua kuliah di luar negeri tapi masih terhalang kemampuan dan izin orang tua hahaha...

    Setidaknya, tulisan ini membari gambaran kayapa suka dukanya hidup merantau di negeri orang. Wah pasti banyak pengalaman yang kawa di tulis di blog ni.

    BalasHapus
    Balasan
    1. AMinn, harusnya sih begituuuu ,,,semoga bisa rajin nge blog, mungkin orang tua kurang yakin , coba diyakinkan lg....soal mampu atau engga, selaa bener-bener niat ntar kebuka aja ko jalannyaaaa hehe

      Hapus
  2. 4 hal yang beda banget dengan indo, butuh waktu dan usaha spya bisa beradaptasi. tetap semangat

    wah klo saya ngerantaunya paling ke tetangga kampung, paling beda makian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkekek beda makian itu kaya gimana ya jadi penasaran saya mas

      Hapus
  3. Wah saya taluk kalau harus belajar bahasa Perancis. Susah ngucapin katanya. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wheheh begitulah mba, tapi ada kebanggan tersendiri pas kita pake bahasanay

      Hapus
  4. Mungkin kalau aku di Prancis kerjaannya nonton bola mulu hahahahahhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah himkahnya mas engga diperancis, soalnay kan kalo nonton bola mulu ntar lupa nulis blog lagi :P

      Hapus
  5. selamat jadi mahasiswi UNICEAN ya, semoga segera menyandang gelar dan mendapatkan ilmu yang kelak dapat mensejahterakan warga bangsa, dan tentunya jadi sarjana yang mabrur...kelak

    BalasHapus
    Balasan
    1. aminnnn semoga doanya kembaliii ke masnyaa

      Hapus
    2. hahahaha mang lembu ternyata dimana2 ada hahahaha

      HAI mang LEMBU :-)

      Hapus
  6. Asiiik jua ih jadi minoritas, asa handak tinggal dilingkungan kaya itu,kayanya menantang.

    Btw banyak typo nah tulisannya

    BalasHapus
  7. Bahasa perancis memang agak susah mbak karena dalam pelapalannya agak susah kalau yang belum pernah sekalipun mah tapi kalau lama kelamaan juga akan terbiasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, sussah karena ada jenis kelaminnya juga dan pengucapan sama penulisannya buedaa hehe

      Hapus
  8. BEUUHH... KALO DOSEN INDONESIA YANG MENGAJAR DI KELAS CM (Cours Magistral)PASTI DIACUHKAN STENGAH MATI SAMA MAHASISWANYA...boro2 200-300 mhasiswa, 30 smpe 50an mhasiswa aja kelas udh gk kondusif...

    Mmbaca tntang kaum muslim yg minoritas di france, mngignatkan gw sama dilmnya 99 cahaya dilangit eropa. Gmana tntang sholat jum'at yg gk di kasih toleransi,...sama dngan yg kmu rasain skarang reski..jarang ada masjid...gmana ya dengan mahasiswa cwok muslim yg kuliah disana? sholat juma'at dikasih toleransi gk? apakah jdwal kuliah di sana, klo hari jumat dikosongkan untuk sholat?

    Oiya, ya..gw jga baru inget klo kmarin itu ada serangn teroris di paris. Mngkin itu slah satu alasan nya, knapa citra kaum muslim mnjadi kurang baik di mata mereka

    But, sya prcaya ini smua ada bgian dari tahap adaptasi rezki...jlanin aja dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah masa iyaa? di kampus ku juga ribut ko, tapi kalo udah dosennya masuk langsung pada hening semuaaa wkwkw

      iya smeoga ajaa... maksih yaaa :D

      Hapus
  9. Kalo gue di Perancis udah cocok banget kali ya. Soalnya suka menyendiri (padahal emang gak ditemenin).

    Sempet terlintas di pikiran, pasti bahas soal minoritas. Eh, bener aja. Ya... semoga di sana bisa nerima Muslim. Kalo udah begini, kebayang film Langit Terbelah di Langit Eropa deh. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. weeeee alasan dong yaa :p

      iya emang bener, minoritaaass yaahhh,,,haha iya nih kaya ke film

      Hapus
  10. Wa, ustazah sehari. Lain kali lagi yaa.. hehehe..

    Disana kalo jomblo biasa aja dong ya.. suka kemana mana sendiri ehehee..

    Aku pernah diserempet sama orang, dia tau platku KT, dan intinya g mau tanggung jawab. Aku juga pernah diolokin pake bahasa mereka, sebenarnya aku paham dengan tapi lebih baik diam. Masalah nawar barang aku g pernah dapet semurah orang lain, jadi baiknya beli langsung di market. Dan masih banyak lagi Kii.. hhuhuu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wheheh iya orng disni banyak ko yg jaln sendiri.

      wah kenapa emang kalo plat KT di serempet rum ?

      Hapus
  11. Yah kalau kita merantau ketempat lain, harus pandai-pandai menyesuaikan diri,

    Mudahan betah dan di lancarkan kuliahnya,

    BalasHapus
  12. AAAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKKKKK

    Iri setengah mati :(
    Impian mau S2 ke luar negri belum kesampaian soalnya. skrg S2 nya di UI huhu :(

    Bonjouurr Senyoritaa!
    XD

    Pernah pelajarin satu kata, "Lordoeaux" (kemerahan) yang dibaca "Lordou" dan sejak itu nggak mau lagi belajar bahasa prancis

    Hihihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emng bahasa perancis penulisan saam pelafalannya beda sih hehehe

      masih ada ksempatan buat semua orang, s3

      Hapus
  13. Wah keren. Motivasi bagi kami yang masih2 muda ini mba. Yang S1 nya saja belum kelar2 hihihi

    BalasHapus
  14. Masalah makanan itu emang pelik banget. Nggak usah jauh2 di Perancis, gue di Malang aja suka bete, udah dua tahun tapi lidah masih aja lidah kalimantan. Misalnya gue kangen nasi kuning nih, nah beli di sini, cobain, rasanya beda, pokoknya beda, iya lidah gue egois memang hahaha. Kadang kesel sendiri, ini nggak ada yg bisa masak apa di sini, ceileeh gitu hahaha.

    Apaan empat doang, tambah lagi ky. Ini banyak yang mau tau cerita lo nih eheheh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaa kan kalo orang kalimantan sukanya yg asin yaaa,,, makanan dimalang tuh enak sih, cuma gue pernah makan nasi goreng, manis san :(

      Hapus
  15. Rezki.... Kamu keren.!!! Setuju, sih. Kalo hidup di Negera orang, akan ada banyak banget tantangannya. Gak semudah yang dibayangkan.

    Gue aja, dulu waktu magang di Malaysia, itu yang notabene orangnya masih mirip2 dengan Indonesia, tetep aja ngerasa banyak banget yang harus gue sesuaikan. Biasanya bangun ngocehnya bahasa Jawa.

    Terus, pas di sana malah harus ngomong setiap ketemu orang degan bahasa Malaysia. Suka keserimpet banget lidah gue.

    Tapi, untuk Minoritas, itu yang menurut gue paling sulit, sih. Karena, apa-apa harus tau mana yg halal dan nggak. Kan repot harus makan yg halal tapi gak tau.

    Semoga sukses kuliahnya di sana, ya Ki..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu mah juga kerennnn haha,,lebih keren dong magang aja ke malaysia, gue juga di kota gue sendiri waktu itu.oh ya pakai bahsa malaysia? engga pake inggris? waahhh hebattt donggg

      semoga sukses juag buat lo :D

      Hapus
  16. Pengalaman yang luar biasa ! Pengen sih suatu saat nanti mau lanjutin study ke luar negri cuma sekedar buat pengalaman... palinggak ke malaysia gtu yang masih ada melayu2nya....

    SUkses deh buat kmu yang belajar di negeri orang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin semoga bisa masssss. jauh jauh sekalian biar makin jrenggggg :p

      sukses juga buat masnya

      Hapus
  17. Dari tulisan ini fokusku malah ke dua kata dan menebak artinya Mbak Ki, et finallement. Pada akhirnya, haha

    Seneng juga nih kalo banyak disisipin bahasa Perancisnya. 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehhhh penasaran banget ya masss? :p

      Hapus
    2. He'eh. Dulu pernah ngidam pengin ke Paris juga soalnya, yang konon kota romantis itu.

      Hapus
    3. nabung dulu mas hehe tiket kalo PP lumayan terjangkau kokkkk hehe

      Hapus
  18. Huaaaaaa.. Asik banget bisa kuliah di luar negeri. Tapi apa lah aku yg di Jakarta aja uda males belajar lagi. Wkwkwk. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama ko beb, aku juga kadang bisa males belajar, yang penting mah kalo lg males belaajr , inget aja tujuan awala kita kenapa kuliah gituuuu hehe

      Hapus
  19. huaa... pengen banget ke perancis, ajakin liburan kesaana donk :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nabung dulu mba. Ntar ta ajak main disini heheh

      Hapus
  20. Keren mbak...

    Follback www.mangandosetiawan.com
    Salam kenal
    Terima kasih

    BalasHapus
  21. wah mantep jauh banget blajarnya, mantap lah...
    kalo ane mah mau ke jepang pengen lanjutin studinya?

    mba ngambil sarjana apa master?
    apa ngambil doktoral nih?
    jadi pengen cepet bisa lulus di sini terus ngerantau.

    mohon doanya aja biar cepet kesampean.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oia salam kenal mba, moga ane bisa sharing juga pengalaman sejenis AAMMIINN

      Hapus