Hai, Eiffel.

by - 11 September


Hai, gimana kabar kalian?

Gue ngerasa udah lama banget nah meninggalkan dunia per blog-an, engga nulis blog, engga blog walking, bahkan gue engga buka blog sendiri, sekalipun untuk sekedar liat-liat doang. Tapi ternyata pas kemaren gue liat postingan terkahir, gue baru engga update dua bulan doang ko, engga parah-parah banget kan ya? Hahaha.

Gue akan jelaskan secara (semoga) singkat kenapa gue jadi kaya gini *ciahh. Jadi, sebulan belakangan ini gue baru sibuk pindahan, pindah kemana? Pindah keluar dari comfort zone *eaaa

Tanggal 8 Agustus kemaren, gue berngkat ke Perancis buat proyek studi *alah bahasa lo ki. Ya intinya gue kuliah S1 disini.

Emang yah, hidup itu engga selalu bakalan anteng-anteng aja, adaaaa aja cobaannya.


Kaya waktu mau berangkat ke bandara, supir taxi yang gue pesen lama banget datang, gue udah sampe nangis saking takutnya ketinggalan pesawat. Skip skip skip, sampailah gue akhirnya di bandara, cek-in, tunggu beberapa menit. And than terbang lah gue kurang lebih 14 jam. Transit di Qatar untuk ganti pesawat sebelum ke Paris.

Sesampainya gue di Bandara Charles de Gaulle jam 22.00 waktu setempat, gue kagok, terharu, seneng, tapi bingung sendiri sambil nyeletuk "Oke sekarang apa?". Well, gue engga bisa ngapa-gapain,  hape lowbat, internet engga bisa, nelfon dan sms juga engga bisa. Pokoknya engga bisa apa-apa.

Gue juga engga tau cara untuk menuju kota Caen itu kaya gimana (Kota tempat gue kuliah), yang gue tau, sebelum berangkat ke Paris, gue harus naik bus buat ke Caen. Tapi ternyata bus di sini itu engga bisa beli di tempat kaya kita beli di Indonesia, jadi gue harus order via aplikasinya mereka. Bingung dong yaa, mau naik kereta juga ragu karena harganya berkali-kali lipat lebih mahal dari pada naik TGV .

Untungya di bandara ada WIFI, jadi gue bisa ngontak salah satu anak PPI Caen untuk nanya tentang caranya ke Caen. Namanya Haqi, waktu pertama gue kontak dia dan bilang bahwa gue sendirian, engga ada yang jemput di bandara, dia kaget, gue jadi parno sendiri. Pokoknya dia bilang kalau Paris itu bahaya, banyak copet dll. Makin parno dong  yaaa,,, dia nyuruh gue untuk naik metro dulu buat ke stasiun kereta yang namanya Saint Lazare, disitu jugalah gue beli tiket TGV ( yaa...akhirnya gue naik TGV daah) untuk ke Caen.

Masalahnya adalah untuk bisa sampai ke Saint Lazare tu engga mudah buat seseorang yang baru pertama kali menginjakkan kaki disini, seperti gue.  Jangankan ke Caen, beli tiket metro buat sampai ke Saint Lazare pun gue engga tau dimana, juga engga tau metro-nya yang mana. Pokoknya serba engga tau :( Untungnya, setelah dengerin penjelasan dia dengan seksama *eaa. Gue mengerti sedikit demi sedikit dan memberanikan diri ke Saint Lazare ngikutin arahan-arahan dari si Haqi.

Pengalaman yang engg akan terlupkan setibanya di Perancis adalah ketika di Stasiun Saint Lazare, di situ gue melihat Parisien yang berlalu-lalang dengan gerakan langkah kaki yang cepetttttt banget, semacam waktu itu berharaga banget untuk mereka. Dan bagi gue yang bawa tas carrier, koper dan travel bag seorang diri, kesusahan banget untuk menyamai cara jalan mereka.

Di dalam metro diperjalanan menuju Saint Lazare, gue melihat menara Eiffel dari kejauhan. Antara percaya dan engga percaya, tempat yang gue impikan sedari SMP, sekarang bisa gue datengin. *Terharu gue*.

Skip Skip Skip...

Sesampainya di Caen, gue dijemput sama anak PPI kota ini, dianterin ke tempat penginapan dan dikenalin sama anak-anak PPI Caen yang lain.

Udah, segitu dulu kali yaa pejelasannya.

Kejadian yang gue alami selama di perjalanan dari Indonesia ke Perancis,  engga segamblang dan engga seringkas seperti yang gue jelasin disini. Pokoknya rada complocated deh hahaha. Lain waktu gue bakal cerita lagi, maaf juga karena engga upload foto-foto selama di perjalanan waktu itu,  karna entah kenapa gue engga mood untuk foto-foto, dikarenakan gue rempong sendiri sama barang bawaaan.

À bientôt.

You May Also Like

55 komentar

  1. Seriously lo kuliah di Perancis Ki? Selamat ya. Keren-keren. Jadi motivasi nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, buat 3 tahun kedepan in sha Allah bakal menetap disini hehe..

      semangaattt farihhh

      Hapus
  2. Cewek hebat, hhahhahaha. Semangat kuliahnya, inget kalau sudah luang nyusurin sudut kota di sana. Sekalian keliling eropa kalau bisa hehhhehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. whehe iya mas, ini lagi nabung dikit dikit buat keliling eropa. mumpung naik bis kemana-mana bisa, jdi sayang klo ga di susurin haha

      Hapus
  3. Wah selamat ya mbak :-)
    ane titip oleh-oleh kerak telor sama tahu bacem ya...
    #Hloh...

    BalasHapus
  4. Waahhh kuliah di Perancis tah, Selamat ya.
    perjalananya keren, sendirian gitu. gak kebayang kalo aku kek gitu.
    untung nyampe juga ya.
    eh PPI itu apa??

    BalasHapus
  5. Whaaa.... kereenn....!! Ikut terharu aku bacanya Kii...

    Selamat yaa... semoga betah di negara impian kamu.. sukses buat kamu Kii.. :')

    BalasHapus
  6. Hwoaaaah, gila. Bisa kuliah di luar negeri. Inspiratif banget buatku yang tahun depan Insya Allah lulus SMA. Semangat dan semoga bisa berjalan lancar kuliahnya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa ngejar impian lo yaa,, smeangatt

      Hapus
  7. Woow Perancis.. Gimana Ki pas pertama kali liat Perancis secara langsung? Btw, Idul Adha di sana ada ada sapi juga gak?

    Selamat berjuang di negeri orang ya, Ki. Ya minimal berjuang biar gak nyasar di sana.
    ESPRIT!!! *benar gak sih itu*


    -H2O-

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya terharu dan ga percaya haha disini kurbannya daging domba, bukan sapi haha

      Hapus
  8. Wah selamat deh, prancis memang menjadi impian sebagian wanita didunia ini. salam kenal mba kunjungan perdana di blog ini

    BalasHapus
  9. wuuhhh manteo mbak.. selamat berjuang mbak semoga Iman tetap terjaga di sana... dtgu ilmunya bikin Indo lbh makmur berkah tanpa hutang bejibun aamiin....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminnnn semoga bisa berkontribusi nantinya buat Indonesia

      Hapus
  10. Lalu lalang kaki begitu cepat, sungguh itu kota yag dinamis ya, Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, cepaaatt banget kalo parisien mas

      Hapus
    2. Oh iya, Mbak, mohon izin ya, baru saja saya follow blog ini. Terima kasiiih....

      Hapus
  11. Super banget, jadi motivasi buat gue.
    Pasti lu bakal kangen ikan asin atau sayur asem ya ka disana, hehe
    tapi sukses ya ka semoga tiga tahun kedepan lancar terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue ga doyan ikan asin sih, tapi kangennya gado gado sama gorengan sama bubur ayam haha

      aminnn, smeoga study lo lancar juga ya:D

      Hapus
  12. WAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA.
    Irinyaaaaaaaa.
    gagal dapet beasiswa ke Jerman karena kesehatan. hiks :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar yaa,,,temen gue banyak yang udah keterima di jerman, tinggal beragakt tapi ga dapet visa, itu lebih sakit kayanya..tp ttp percaya aja,,,ketentuan Allah pasti yg terbaik ko :D

      bon courage :D

      Hapus
  13. Mbak, kamu sukses bikin saya cemburu dan kamu harus tanggungjawab, bagi-bagi terus pengalamannya di sini ya. 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. whehe hai mas, kita pernah ketemu dulu di kopdar netizen bareng MPR, inget ngaaa? wehhe *salah fokus

      Hapus
    2. Iya kah? Mbak yang mana? Maaf, rada pelupa. Hee

      Hapus
    3. Dulu pernahh ngobrol doang paa mo pulang. Dri lift sampe ke parkiran mas whehe

      Hapus
    4. Yak... Kalau itu aku inget. Singkat sekali ya ngobrolnya. Kalau nggak salah cuma saling nanya alamat blog aja. Haha

      Hapus
    5. iya mas, saling nanay alamt blog aja, terus tapinay aku ketemu fb mu heheh

      Hapus
  14. Kiki gue iri, sumpah. Selamat ya udah bisa mengunjungi sekaligus kuliah di tempat impian lo. Semoga betah dan lancar. Keren dah aseli. Mana berangkat sendirian lagi (y) baek-baek di sana yaa. Terus gue juga mau ngikutin yang komen di atas. Bagi pengalamannya di sini yaak :) by the way, komentar gue kayaknya terlalu SkSD deh. Maafin yaak :D #salamkenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. whehe aminnnnn lo baek baek juag yaaa disana wkeke

      Hapus
  15. Wedew udah sendirian mana keluar pulau indonesia pula aduh aduh kalo gue mungkin udah ciyut nyali wkwk. Hebat kak hebaatt coba ada poto-potonya hehe btw emang di luar negeri orang-orang kalo jalan gak bisa lama, bagi mereka waktu itu penting, entah penting dimananya gue juga enggak tau.

    Gue udah ngefollow blog ini nih, followback nya ya kak? ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih syang gue ga foto foto, ga mood banget waktu itu :(

      oke sip udah

      Hapus
  16. Bienvenue à Paris Reski!
    Bangga gw punya tman blog kayak kmu.
    Akhirnya mimpi waktu smp kesampaian juga ya ki, skali lagi selamat.

    Mimpi keluar negeri. Entah kenapa untuk brmimpi kluar negeri itu bnyak bnget rintangan nya. Mulai dari akomodasi, biaya hidup dll. Gw sndiri punya mimpi bisa kuliah di australi dn skarang masih brusaha mewujudkan nya.

    Prjalananmu diatas sngat menginspirasi bagi gw ki', makasih ya.

    Bdw, bisa kuliah disana kmu pke beasiswa atau dftar sndiri ki?
    Bnyak bnget sih yg mau gw tanyain, but, mngkin ini saja dlu.

    Slamat brtahan hidup di Paris!

    BalasHapus
    Balasan
    1. daftar sendiri reyhan, s1 ga da beasiswanya kalo di sini.

      btw gue bukan di parisnya, gue di caen, 3 jam dri paris

      Hapus
  17. Untung awalnya ga tau kalo disana banyak copet, kalo tau dari awal malah bingung duluan hihihi...btw, selamat ya mbak...semoga ilmunya bermanfaat buat orang banyak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya untung ga tau jdi dar indo blm parno hahaa tp ga papa sih, hitung huting pengalaman kan ya mba

      aminnnn, smega doanya kembali ke mba

      Hapus
  18. Anjay keren banget. Semoga gue juga bisa ke luar negeri nantinya 😬

    Eh sering2 ngebloglah, gue tunggu cerita2 lo dari Prancis
    *langsung follow blog ini*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin semoga lo bisa menjelajah negeri orang juga

      Hapus
  19. Sekarang banyak yang bisa diceritain, gak ada alasan buat gak ngeblog, kecuali males :D

    Selamat ya, semoga ilmu yang didapat di Perancis bermanfaat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wheheh iya nih. Klo ga nge blog alasannya cuma satu. Males

      Hapus
  20. succes yee ki!
    keren banget bisa kuliah di prancis..
    cita-cita banget.

    dan semoga ilmunya bermanfaat!. aamiin

    BalasHapus
  21. wow.. mainnya jauh sampe Prancis, paling TOP saya main ke CIAMIS

    salam kenal dr blogger ala2

    BalasHapus
  22. Ohh, update nya kd separah PATIMAH kii kada, masih aman km.
    Mun aku bisa sudah jadi gembel kii, sudah kd ngerti bahasanya, kada tahu handak kemana arah. Bisa jadi aku dijual gasan dijadikan jongin buhannya -..-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkekek alhamdulillah to lah. Mana kah ni fatimah jaka inya membaca komen kam. Kd jua pang sampai dijual dit hahaha

      Hapus
  23. bonjourr... wihhh, gokil ke prancis. pasti excited banget ya, lo kan "prancis" banget :")

    BalasHapus
  24. Ummaaayyyy, pendeknyaaa, apaan segitu doang kah. cerita yg panjang lagi ky.
    ahh, ntar gue nyusul ya kalo harga tiket udah bisa dibeli pake rasa kasihan dan kemanusiaan, baek2 disana, semangatttt^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. lo semangat juga yaaa kuliahnyaaa sannnn :D

      Hapus