Percakapan 5 menit

by - 02 November

Malem Idul Adha beberapa waktu yang lalu, gue iseng nulis private mesagge di BBM. Iya gue alay terus kenapa?

Jadi gue nulis “Halo Banjarmasin” dan setelahnya lumayan banyak temen gue yang ngechat “Lagi di Banjarmasin ki?”, gue bales chat mereka satu-persatu dengan jawaban yang sama “Di Jogja ini hahaha”.

Gak beberapa lama ada satu orang temen SD gue yang nge-chat :
“kuliah di jawa ki?”
“Aku di Jogja tapi enggak kuliah, kuliahnya tahun depan, sekarang lagi kursus”
“Kursus apa disana?”
“Kursus bahasa perancis fi, km kuliah dimana?”
“Waaahhh keren, aku di unl*m  ja kok”

Jleeeebbbb,,, gue melongo ketika dia bilang “Aja”, what do you mean by that? Otak gue pun dengan cepat menganalisa kata-katanya dan akhirnya gue mengerti bahwa dia minder *kayaknya* karna sebelumnya gue bilang bahwa gue sedang mengenyam pendidikan di pulau orang sedangkan dia, menurutnya dia "Hanya" mengenyam pendidikan di kampung halaman.

Gue menarik kesimpulan bahwa secara gak sadar dia merendahkan dan minder sama dirinya sendiri. FYI, merendahkan diri sendiri dan “Rendah diri” itu beda lho gaes. Setelah sadar akan situasi ini, gue pun spontan bilang ke dia “Bagus tuh disana, temen-temen aku banyak yang daftar disana tapi enggak masuk, orang besar dan sukses itu bukan soal dimana dia mengenyam pendidikannya loh”

***

Seketika itu juga gue jadi ingat salah seorang teman yang kuliah di kampus ya sebut saja kampus X, kampus X ini bangunannya numpang di daerah kampus Y.  Temen gue ini pernah cerita bahwa rektor dari kampus Y dulu pernah diundang diacara kampus X , dalam dialognya si rektor bilang Kampus kalian ini memang kecil, tempatnya pun numpang di lahan kampus kami, tapi bukan bearti kalian gak bisa jadi orang besar karna kuliah disini”

Well,,, buat gue pribadi.
Orang yang akan jadi orang besar dan orang sukses itu bukan selalu soal dimana dia kuliah, bukan tentang lengkap atau enggak fasilitas dikampusnya, bukan tentang terkenal atau enggak kampusnya, tapi tentang bagaimana dia bisa memaksimalkan dirinya, memaksimalkan apa yang dia punya, memaksimalkan apa yang ada dihadapannya saat ini dan menyerap ilmu sebanyak-banyaknya yang nanti bisa berguna buat diri sendiri dan orang lain karna sebaik-baiknya ilmu adalah ilmu yang bermanfaat*anjasss,,, bahasa lo kiiiii*

Ya gak ceman-ceman koohh??? Akhir kata, gue mau ngasih liat quote favorit gue. 

Lihatlah apa yang dikatakan, jangan lihat siapa yang mengatakan.


You May Also Like

99 komentar

  1. Superrrrrr, reski teguh ini mah.
    temen gue juga banyak yg gitu, malu kalo kuliahnya cuman di kampung halaman, padahal kan nggak boleh gitu, secara nggak langsung sama aja kita kek ngejek kampung halaman sendiri.

    ehh tapi gue kuliah keluar juga sih, jadi gimana yee, jiah dilema hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anjirr mana reski teguh pula whahaha

      iya gue sama kok gue juga recananya kuliah diluar juga whaha

      Hapus
  2. Hmmm...rendah diri juga ga sama dg rendah hati

    Iya aku juga uda kebuka pikirannya bahwa lulusan apapun ga menjamin si a bakal dukses atau enggakny

    BalasHapus
    Balasan
    1. rendah diri sama rendah hati mah itu emang beda, whehehe

      Hapus
  3. org yg sukses itu bukan hanya milik sarjana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. milik orang yang mau berusaha untuk meraih kesuksesan itu :)

      Hapus
    2. dan semoga kita semua jadi salah satu diantaranya. aminnn

      Hapus
  4. merendahka diri sama randah diri itu beda, kayak kamu itu rendah diri, Ki.

    hmmm iya juga sih benar kalau kesuksesan itu gak mengenal tempat.... ngomong-ngomong itu orang di gambar kok bisa sih sukses di penjara ya hahaga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya keren kan dia haha mau minta tanda tangannya po?

      Hapus
  5. Bahkan seorang napi kelas kakap pun bisa membuat quote yang sangat menginspirasi.
    Ambil yang baik2 aja lah ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya quotenya menginspirasi tapi dia gunakan buat hal yg baik, nah yg mesti kita lakukan adalah ngegunain quotenya dalam hal positif

      Hapus
  6. Memang kadang gak penting untuk memperdebatkan kita kuliah dimana atau lulusan mana.. Yang penting apa yang bisa kita perbuat sekarang dan memanfaatkan apa yang ada. Seperti quote terakhir itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah bener banget, tapi kadang gak bisa dipungkiri juga bahwa tempat bisa membentuk kualitas lho

      Hapus
  7. nice.. benerr..
    kisah freddy budiman di bikin film keren itu.
    ayo para produksi film, ndang di bikin giih.. hahaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayok bikin film yuk, gue udah lama gak bikin film nih hehe

      Hapus
  8. Quotenya keren. hahaha. Hebat ya Freddy Budiman... *salah fokus

    BalasHapus
  9. Kok tulisan lo bisa keren gini ya, apa karena si Freddy Budiman ? *salah fokus (2)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gue di bayar 5 jutab uat bikin postingan ini, fredyy budiman yang request whaha

      Hapus
  10. wahhh hebat lo ki tumben tulisan lu kece banget hehe buat ane jadi termotivasi nih biar kuliah di mana aja yang penting ilmu yg di dapat berguna. Allah bersabada orang yang berilmu hidupnya pasti akan nyaman...

    BalasHapus
  11. Wah kursus bahasa prancis..
    menurut gue sih itu pengucapannya sulit.
    hebat hebat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sulis tapi lama-lama bikin ketagihan whaha

      Hapus
  12. ini banyak kejadian yang beginian, belum apa-apa udah minder. padahal kan sukses nggaknya seseorang tergantung gimana cara berpikir dan usahanya kan ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya begitu inti dari postingan gue kali ini hahah

      Hapus
  13. quotenya bagus dan pas banget jadi motivasi orang-orang yang udah nyerah duluan.

    tapi sayang contohnya kurang baik tuh. tahanan kelas kakap heraannya kok bisa ya. apa polisi nggak tahu gtu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya walaupun contohnya kurang baik tapi ambil sisi positif dari quotenya aja ya hahah jangan dicontoh di dia wkwk

      Hapus
  14. Bener banget tuh.. Tempat kuliah sudah menjadi suatu gengsi, yang katanya "kampus itu kurang bagus" belum tentu hasilnya juga kurang bagus, tergantung proses saat kuliahnya juga sih.
    Dan entah kenapa stigma kebanyakan orang, kuliah di Pulau Jawa lebih bagus lebih keren dibandingkan kuliah di Banjarmasin.

    Keren tulisannya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener banget, tapi gak dipungkiri juga bahwa tempat kuliah bisa membentuk kualitas, karna menurut dari pengalaman gue berteman sama mahasiswa dari banyak kampus, nah cara pandang mahasiswa dari tiap kampus tuh beda beda banget. ,,entah ini mungkin cuma sterotif *bener ga tulisannya hehe* gue aja kali ya

      Hapus
  15. Mungkin hanya berbeda pandangan aja kok res... yang dianggap resti sebagai merendahkan diri, bisa jadi temanmu hanya tidak enak mengucapkan nya aja, alias ngga mau sombong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya bisa juga yah, gue malah gk kepikiran loh sebelumnya hehe

      Hapus
  16. Hidup memang dipenuhi dengan gengsi, bener kata mas Henry masalah stigma kuliah di luar daerah itu lebih bagus dan lebih keren. Gak hanya di Banjarmasin saja itu, di Sulawesi juga kebanyakan begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bearti dapat disimpulkan bahwa di indonesia tuh masih banyak orang yang minder kalau gak kulliah ke pulau jawa gitu ya

      Hapus
  17. gilaaa keren men, gue setuju banget ama quote nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. apanya yang keren :p pendek amat komennya wkwkw

      Hapus
    2. Mbak Reski mah sukanya yang panjang-panjang yah :D

      Hapus
  18. Lu habis beli narkoba dari Freddy, Ki? Kok tulisan lu jadi keren banget gitu? Gue sempet tuh ngeremehin diri gue sendiri. Padahal belum nyoba. :(
    Makasih udah ngingetin lewat tulisan ini, yak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi menurutlo kalau tulisan gue keren itu artinay gue habis ngobat gitu wkwkwk iyo sama sama

      Hapus
  19. Kuliah gak kuliah juga bisa jadi penentu. Tempat emang tidak menentukan kualitas, tapi tempat bisa membentuk kualitas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, setujju gue, tempat emang gak menentukan sebuah kualitas, tapi tempat bisa membentuk kualitas, terbkti banget ini mah, contohnya temen gue yang di ospek secara tegas waktu SMA, sekarang SMAnnya jadi SMA terbaik di kota ini dan anakanak di SMA nya itu pada akrab dan keren2 semua dibidang akademik

      Hapus
  20. Ini yang jadi bukti bahwa ada hadist yang bilang "ilmu itu bisa saja datang dari orang jahat/setan" seperti quote Freddy yang indah itu. Termotivasi setelah baca tulisan ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan kalo kata orang jaman dulu tuh, jangan liat siapa yang mengatakan, tapi dengarlah apa yangdikatakannya

      Hapus
  21. Belajar dimana saja nggak ada bedanya kok, kan sama-sama mendulang ilmu :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, walaupun gak dirungkiri juga bahwa kadang sebuah tempat bisa membentuk kualitas

      Hapus
  22. Quotenya ituloh dari siapa :p mantap!

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari si itu tuh mba whahah kita ambil apa yang diomongin aja, bukan apa yg dia lakuin haha

      Hapus
  23. Bener tuh kutipannya. Yeah, kita memang nggak boleh gampang minder selalu PD jika itu benar xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok gue ngerasa ini komennya rada oot gitu ya :p whkakwkwk

      Hapus
  24. kenapa mantab sekali ya mba. pas nih gue lahi galo galonya... makasi banyak quotesnya. kunjungan pertama.nih mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah salam kenal ya, jangan lupa buat berkunjugn lagi nanti heheh

      Hapus
  25. Hidup cuma sekali, jangan sia-siakan hidup hanya untuk merendahkan diri sendiri, tapi bergeraklah maju untuk meraih... gebetan kita.

    BalasHapus
  26. quote nya jadi motivasi meski dari seorang gembing narkoba, keren
    pantesan masih bisa menjalankan bisnisnya

    BalasHapus
  27. Bonjour~ comment alez vous? *sotoy* Ini quote miris bingits deh ya.. But it's totally true. The power of power.

    BalasHapus
  28. hm...harusnya bangga ya, kalau enggak membanggakan kampus dan kampung halaman kita sendiri, siapa lagi kalau bukan kita?

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya tuh mba, kalau bukan kita ya siapa lagi, tapi kalau akusih, akupun kuliah diluar pulau juga...whehe tapi nanti pas balik ke kampung halaman,, aku mau membangun kampung halamannku *ASik

      Hapus
  29. itu rektor kamus y membangun dengan cara menyindir. ada kasihsa sama rektor kampus x. udah dibilang kecil, numpang pula..
    tapi freddy budiman itu menginspirasi juga ya ternyata, walaupun apa yang ia lakukan adalah hal negatif. tapi keren luh, bisa mengendalikan dari dalam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya untung mahasiswa dari kampus x pada gak labil dan gak emosian, coba mereka emosian, pasti saat itu juga si rektor y udah diseret keluar ahaha gue gitu lohhh *loh

      Hapus
  30. Siiipppp mbak reski... gak ngaruh ya kuliah di mana yang penting kitanya gimana ya pada intinya mantabs.. hehehehehe :)

    BalasHapus
  31. saya salut pada inti dari pada tulisannya :) sangat inspiratif :)

    BalasHapus
  32. Alhamdulillah udah 4 tahun gue kuliah di Universitas X ..
    ceritanya lagi sibuk Skripsi gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi di blog lo masih jalan jalan aja ke papndayan whahaha asik banget dah blogger yg satu ini

      Hapus
  33. Nice post with perfect quote :D

    Begitulah stigma yang udah kebentuk di benak masyarakat ya. Banyak yang mandang kuliah jadi tolak ukur, kampus perlente dll, padahal yang ngga kuliah pun bisa sukses asalkan mampu manfaatin apa yang dia punya: akal. Akal itu yang mampu ngubah hidup seseorang. Gimana dia bisa memaksimalkan akal itu untuk memaksimalkan hidupnya, untuk tujuan yang positif.

    Sumpah, tulisannya keren. Jadi termotivasi abis baca ini, thanks ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi gak dipungkiri juga loh bahwa akal bisa juga dibentuk dari sekolah dan pendidikan yang bagus. tapi ya itu tadi, tergantung orangnya juga. mau kuliah di ugm kek di UI kek kalo emang dia gak bisa memaksimalkan diri, ya gak jadi apa apa

      Hapus
  34. Nice post n nice quotes. ;D
    Keren dah pokoknya!

    BalasHapus
  35. Iya bener banget tuh, mau sekolah dimanapun sama aja

    Setuju sama Quotes'a

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi inget loh, tempat juga bisa membentuk kualitas, seperti pada komen si arif

      Hapus
  36. Lakukan apa yg kamu bisa. Dengan apa yang kamu punya. Di manapun kamu berada. Suka sama quote-nya.

    Mak jleb banget tulisannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jleb banget ya mak? whahah sakit dong kalo gitu *ehh

      Hapus
  37. Quote kamu keren banget!! Aku suka aku suka....

    Tapi aku juga gak munafik munafik banget sih soalnya dari awal juga udah niat mau kuliah di luar daerah buat nambah pengalaman dan meningkatkan kualitas diri.. Cieilee....

    Tapi juga aku sadar meskipun lingkungan dan fasilitas sangat berpengaruh untuk memajukan pendidikan tetaplah diri sendiri dan keinginan yang paling utama.. soalnya juga percuma aja kalo lingkungan dan fasilitas mendukung tapi ga da niat untuk lebih baik.. Ya gak?! :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyia yang terpenting sih niat dari kitanay itu ..iya aku gak munafik juga kok aku malah rencananya mau kuliah diluar whehehe

      Hapus
  38. Reskiii... Superr sekali postingan iniii...
    Bener banget tuh, sukses itu bukan berdasarkan di mana tmpat kita sekolah/kuliah, melainkan diri kita sendiri. Hehee.
    Kdang gue jg suka mikir "Ih, kayaknya enak ya kuliah di luar kota? Banyak pilihan, bagus2, beda sama di tmpat gue"
    Tp kalo gue kuliah di luar kota gak diizinin krna gue anak tunggal._.

    Btw, lu kursus prancisnya brp lama? Kok jauh amat dri banjarmasin ke jogja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 7 bulan gue kursusny, kenapa jauh jauh kursus di jogja? karna di banjarmasin (sekalimantan) gak ada tempat kursus bahasa perancis, makanya gue ke sini haha gue juga anak tunggal lu whwkwk

      Hapus
  39. Lakukan apa yang lo bisa dengan apa yang lo punya dimanapun loe berada, yang penting jangan menghalalkan segala cara :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah si freddy dia gak menggunskan kalimat "yang penting jangan menghalalkan segala cara" makanya dia gitu whaha

      Hapus
  40. setuju. gue ngalamin sendiri. gue kuliah di PT yang gak elit di Semarang, sekarang sih udah mulai elit, setelah jadi UIN. awal kuliah, gue bener2 minder kalau kumpul2 lagi sama temen SMA. tapi seiring berjalannya waktu, dan masing2 dari kita udah lulus, ketika ngumpul lagi mereka banyak tanya soal kajian keislaman sama gue.

    bukan ceramah lho ya, cuma tongkrongan biasa. bukan lagi mau sombong juga. maksud gue, kalian (yang masih ngerasa minder) jangan minder, terus tekuni jurusan dan banggalah dengan tempat kuliah, kembangin diri. kelak mereka juga ingin mendengar cerita kalian, dari sudut pandang kalian. dengan pengin denger cerita, salah satu indikator mereka peduli.

    *ini komen apaan sik gak jelas banget*hah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah bener bangeetttt... iya kalo orang udah pengen denger cerita kita itu tandanya mereka peduli dan interest sama apa yg kita jalani

      Hapus
  41. wahhh ini ma jleb mbak hehe... tgal pilih mau jadi ikan besar di akurium kecil or ikan kecil di akurium besar hehe... mantap.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau jadi ikan besar di akuarium besar gimana mas? bisa ora? hehe

      Hapus
  42. benar sekali, mba.. saya gak pernah minder dengan tempat saya berada termasuk tempat asal (dari desa) yang dulu sempat jadi olokan temen2 sekolah, tapi toh prestasi tidak bisa diukur dengan tempat kita dimana, yg penting bermnafaat bagi orang lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya prestasi gak bisa diukur dari tempat dimana kita berpijak kok *asek

      Hapus
  43. Ah ini inihh, makjleb bgt buat aku yg suka minder duluan sebelum memulai sesuatu

    BalasHapus
    Balasan
    1. contohnya dong di share juga, misalnya minder karna apa gituuu :v

      Hapus
  44. kalau menurut aku asal orangnya tu bujur2 aja, kampus atau sekolah bagus kada menjamin orang tu bakalan bagus masa depannya. Bob sadino aja kada kuliah jadi urang sugih :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kada kawa dipungkiri jua pang bahwa "Kada semua orang yang punya sifat pekerja keras kaya bob sadino, kada semua orang yang secangkal sidin" :v

      Hapus
  45. Asli, quote nya keren walaupun, ya gitu. :D

    BalasHapus
  46. Setuju banget

    kualitas seseorang terkadang gak ditentukan oleh kampusnya
    contohnya aku

    *eh

    BalasHapus
  47. gak semua orang orang yang ada di universitas pinter.......
    mungkin mereka beruntung ajaa :D :D

    BalasHapus
  48. Kereen bahasa prancis... fighthing yaa dear sholehah..

    Yup... tempat belajar tdk akan memoengaruhi kesuksesan kita krn smuanya kmbli pd pribadi masing masing.... contoh kecilnya Andrea Hirata yg dalam laskar pelanginyaa iyaa mengambarkan kondisi sekolahnya brsama bu Muslimah... skrng kita bisa menikmati kesuksesannya lewat aksara yg ia bagikan...
    Semangaat jd pembelajar dimanapun berada yaaah

    BalasHapus
  49. Yang terkahir itu super sekali ya mbak.
    Setuju banget sih, bukan tentang perkara kampusnya dimana, jurusannnya apa, atau pacarnya siapa. Yang jelas dimanapun kita berada kita harus tetap belajar dan memaksimalkan apa yang kita punya, seperti yang mbak nya bilang. Heheu

    BalasHapus