Cerita dari sleman


Bonsoir ! ça va?
Jadi gini, sekitar 7 hari yang lalu ada seorang teman yang ngajakin kegiatan bareng anak-anak difabel di SLB-C daerah sleman, beruntungnya adalah kegiatannya diadakan setiap hari sabtu jadi gue punya waktu untuk ikut. Untuk kegiatan di SLB-C ini, difabelnya adalah mereka yang menyandang tunagrahita (yang terlahir dengan IQ kurang dari 100). Nama kegiatannya "Gerakan mari berbagi bersama difabel" ini kegiatan dengan nama paling panjang yang pernah gue ikutin. Oh iya, sepertinya gak perlu gue jelasin lagi alasan kenapa gue mau jauh-jauh ke sleman untuk ikut kegiatan ini, karena alasannya sudah gue kasih tau di Postingan ini.  Hari sabtu tanggal 24 kemaren adalah kegitan pertamanya, seneng sih bisa ikut kegiatan yang dimulai dari nol banget. .
***
kita janjian dengan meetingpoint di UGM jam 06.30 , pagi banget kan? gue kaget waktu tau ngumpulnya jam segitu. Selelah selesai sholat subuh jam 05.00 (anjir riya amat)
gue kembali tergoda untuk selonjoran diatas kasur dan akhirnya ketiduran lagi, jam 06.00 gue bangun dan seperti biasa, mager gue pun kambuh, gue jadi kepikiran "Apa gak usah ikut aja ya", tapi akhirnya gue berdiri juga dari kasur dan langsung siap-siap walaupun di kepala gue kalimat "Apa gak usah ikut aja ya" sangat menggoda sekali untuk diturutin. 

Sekitar jam 08.00 kita sudah sampai ditempat kegiatan. Baru juga ngelepas helm eh udah ada aja beberapa anak yang langsung nyamperin, kelihatan banget bahwa mereka seneng sama kedatangan para volunteer.
Acara pertama adalah membentuk lingkaran besar lalu dilanjutkan dengan perkenalan nama dari para volunteer setelah itu kita menari poki-poki bareng, buat kalian yang gak tau tarian poki-poki, coba search deh di youtube karna itu tariannya asik banget...suka gue.


Mereka semua semangat banget nari poki-poki, liat mereka semangat gue jadi makin semangat juga (alasan klise banget) 


Setelah kegiatan dilapangan selesai, semua murid dibagi menjadi beberapa kelompok dengan didampingi dua volunteer disetiap kelompok. Gue sama mbak Lia, kita masuk kedalam kelompok yang isinya anak cowo semua.



Nah ini nih, kenalin adek-adek baru gue, namanya kelompok bintang. (dari kiri ke kanan) Gilang, Nafis, Andi, Hepi, Fani, dan Catur, mereka ini tunagrahita dengan tingkat yang berbeda-beda, ada yang rendah, sedang, dan juga berat. Kenapa gue kasih nama "Bintang"? filosofi nya sih gini, bintang itu dikelilingi gelap tapi mereka tetap bercahaya dan harapan gue adalah mereka tetap bisa mengerjar mimpi mereka setinggi bintang terlepas dari apapun kondisi mereka saat ini. Asik

Ini hepi kelas 5 SD, ketua kelompok bintang yang doyan keluyuran tapi endingnya selalu ketangkep sama gue *ketawajahat*

Nah si fani lagi makan nih, dia kelas 1 SMK. Gue sejenak ngiler liat ayam ditangannya :(

Gimana rasanya ki?
Well, kalau ditanya begini, gue akan menarik nafas panjang sambil ngomong "Asik banget". Dua kata yang gue rasa udah sangat menggambarkan perasaan gue ketika bisa bercengkrama sama mereka.

Awalnya gue ngerasa takut, gue takut gak bisa mengimbangi mereka, gue takut mereka nakal dan berbuat onar. Tapi ternyata perkiraan gue salah, mereka gak nakal, gak ada yang berantem satu sama lain, dan welcooomeeee banget sama kedatangan gue dan kawan-kawan. Pokoknya diajakin main apa aja mereka mau dan semangat, kalo ditanya "Siapa yang mau nyanyi", hampir semuanya pada tunjuk tangan. Pokoknya mereka asik banget deh, gue doyan peluk-pelukin mereka haha.

Tolong dimaklumi tampang gue yang lecek banget dan kaya orang ngantuk gitu

Oya, sekolah ini sistemnya asrama tapi ada juga beberapa siswa yang pulang pergi. Mereka di asrama dan kehidupan sehari-harinya dilalui juga bareng anak-anak difabel yang lain jadi mungkin ini sebabnya mereka seneng banget sama kedatangan gue dan temen-temen volunteer yang lain yang notabennya "orang baru" di dalam dunia mereka. Sebelum kita pulang, para anak-anak tuh pada nyalim dan nyium tangan kita tanpa suruhan dari guru mereka. Dan dengan polosnya mereka bilang "Ka, nanti santu depan main-main kesini lagi ya ka...gitunggu ka" *terharu gue cuy*

Dari ke-kepoan gue ngobrol sama mereka, banyak dari mereka yang datang dari luar Yogyakarta. Ada yang dari Jakarta, Bandung dll. Waktu tau info ini gue jadi inget sama kata-katannya mas manda yang bilang "Para difabel itu kadang masih dipandang sebelah mata bahkan perlakuan itupun datang dari keluarga terdekatnya" dan seketika gue bertanya "Apa mungkin mereka diasingkan oleh keluarganya sendiri?" entahlah, gue gak berani menyimpulkan terlalu dalam.

Oya satu lagi nih, ada salah satu anak yang waktu itu nanya "Ka, aku pengen kuliah ada gak ya kampus yang mau nerima aku dengan keadaan aku yang kaya gini", tiap kali gue inget kalimat ini gue pasti langsung spechless. 


You May Also Like

84 komentar

  1. keliahtannya seru ya main-main sama anak2 tunagrahita, sebelumnya aku belum pernah sih ketemu sama anak2 kya gitu tapi saya tidak tahu dimana letaknya di Banjarmasin. kelihatannya anak2na baik2 yaa hehe mungkin karena volunteernya cantik hihi

    wahhh pertanyaannya membuat aku juga jadi spechless nih, penasaran emang setelah tiu apakah kamu jawab atau gimna ki?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi ini ngomongnya pakai "aku" apa "saya"

      nah kalau gini kan saya jadi bingung atuh akunya :( SLB di banjarmasin adaa mi, ada tetangga gue yang tunagrahita dia sekolahnya di slb itu, tapi lupa gue dimana posisinya.

      Hapus
  2. Keren kegiatannya, jangan sampai lupa dengan kuliahnya ya :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan cuman keren tapi juga sosialis mas

      Hapus
  3. glek... paragraf terakhir..sedih bacanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nich sy pinjemin sapu tangan

      Hapus
    2. mas gue dipinjemin juga dong buat nge lap keringat nih :( wkekek

      Hapus
    3. buat lap keringet, pake anduk dong :D

      Hapus
    4. masih jaman pake anduk? kaya gue dong ngelap keringat pake duit ..wahahahnjiiirr

      Hapus
  4. Bidadari di tengah-tengah malaikat kecil tak bersayap....
    Siapa tuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah mudeng gue mas, gak paham maksudnya apaan :X whaha

      Hapus
    2. Ya udin jangan difikirin,,,entar bikin puyeng

      Hapus
    3. oh iya iya aku baru mudeng whahah

      Hapus
  5. Ngebaca kata volunteer, jadi ingat film The Hunger Games. Kalau Katniss keren mau jadi volunteer demi adik semata wayangnya, kalau Rezki keren mau jadi volunteer buat anak-anak difabel ngegemesin itu :)

    Sempat diam kalem baca paragraf terakhir. Sedih ya. Mereka udah mel-think duluan. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya. Reski, bukan Rezki. Maaf ya typo. Hehe.

      Hapus
    2. wah typo, denda nih kalau typo :p blog ini gak menerima orang typo (padahal gue sering typo) :(

      Hapus
    3. Tumben Ca komennya bersih, eh?

      Hapus
    4. Reski: Dendanya dibayar pake blogwalking aja ya, Ki. Haha.
      Farih: Huahaha. Kasian bener. Selama ini sering komen kotor sih ya :( Padahal berani kotor itu baik. *ngeles*

      Hapus
    5. jadi kalo komen komen kotor tinggal ngeles "berani kotor itu baik" wkwkwkwk

      Hapus
  6. Halo ki, pertama kali denger tarian poki-poki. Langsung gue cari di youtube ternyata lucu juga hehe, kegiatan yang keren banget! Top buat Reski dan temen-temennya. Salam ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh asik kan tariannya, ayo praktekin dong terus masukin IG whahah

      Hapus
  7. Kalau baca inget jaman dulu ane TK mbak .. Huhu tetep seneng pokoknya :D
    btw, enggak lecek kok genah anggun hlo :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah emang ada apa waktu lo tk? kok jadi keinget masa lalu hahah

      demi apa deh gue dari kemaren kemaren ada aja yang muji muji,,, *sok cantik lagi* ayo sini gue traktir makan :X

      Hapus
  8. Wah asiiik! Waktu kuliah semester 7 saya juga sering ke sekolah inklusi, dimana siswa ABK dan siswa non ABK disatukan gitu. Sedih liatnya karena sekolahnya kurang bagus, tapi seneng lihat kegiatan anak2nya. Mereka kalau udah lengket sama kita, susah banget lepasnya. Ah, saya jadi kangen :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kalo ditempat kegiaatan gue ini sih mereka gak disatuin mas, nah itu bener tuh,,,kalau udah lengket mah lengkeeetttt mulu.

      Hapus
  9. Duh gue kalah nih semangat belajar'a
    yang punya kelainan aja pengen kuliah, kenapa gue gak ada niat buat kuliah ya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo kuliah dong masa kalah sama mereka? eh tapi kuliah gak jadi patokan juga sih buat sukses haha

      Hapus
  10. Betapa bahagianya bisa berbagi keceriaan bersama mereka :)

    BalasHapus
  11. Kegiatannya seru yaaak.. kapan-kapan ajakin donk wkwk
    Baca paragraf terakhir di postingan ini, bikin merasa lebih bersyukur. Thx for sharing! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo sini main main ke jogja nanti gue ajakin main bareng mereka whehe *basa-basi

      Hapus
  12. Seru ya kegiatannya.
    Semoga cepet ada universitas khusus mereka, ya. Apa malah udah ada?

    Eh iya, jam 5 di sini udah terang banget. Tapi gatau telat apa gak buat subuh. (Gak penting amat komentarnya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah si dia itu malah maunya masuk universitas yang gak khusus buat mereka. dia maunya masuk univ umum gitu lah mas.........

      nah itu dia, di jogja mah jam 5 udah terang, kalau di banjarmasin jam 5 masih gelap banget, tapi sampai sekarang gue biasanya kalo sholat subuh pasti jam 5 terus whaha

      Hapus
  13. Emang kalo IQ di bawah 100 itu kenapa, yak? Temen gue pernah pas tes IQ dia cuma 88. Tapi, biasa aja. :/
    Gue sampe gugling dulu tentang tunagrahita. :(

    Yak, kalimat terakhir itu emang bikin speechless.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kalo dari sepengetahuan gue sih org yg iq ya dibawah 100 tuh udah termasuk tuna grahita. tapi ada tuna grahita yang tingkatannya rendah jadi gak parah gitu...

      Hapus
  14. Kayaknya seru bisa ngabisin waktu bareng-bareng mereka ya. Apalagi sambil ngajarin mereka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. seru sih kalau mennurutku, tapi jangan salah loh,,,ada juga org yang gak ngerasa ini seru. ya balik lagi ke orangnya masing masing

      Hapus
  15. saya respek banget dengan orang yang punya keterbatasan tapi mampu memberikan warna bagi dunia ini. banyak hal yang tak bisa dilakukan orang lain tapi mereka mampu melakukannya. saluteeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga respect banget sama mereka mas. melihat dunia dari mata mereka tuh bikin aku jadi ah pokoknya gak bisa dijelasin lewat kata kata deh hehe

      Hapus
  16. ternyata seru ya jadi volentir kayak gitu

    BalasHapus
  17. Kunjungan pertama kesini, salam kenal ya ;D

    Jadi waktu baca dimana gitu ada pembunuh berantai yg iqnya 82, aku pikir orang yg punya iq rendah menakutkan gitu. Ternayata enggak ya, aku baca tulisannya kak Reski kelihatan menyenangkan.

    Semoga dia yang pingin kuliah busa terkabul keinginannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah pertama? perasaan dulu lo pernah kesini juga deh :p

      maksudnya yg ngebunuh itu yg iq nya 82 atau yang iq nya 82 yang dibunuh?

      jiah gue dipanggil kaka haha..iya amin amiiin

      Hapus
  18. bonjour... ratatouile..
    asik banget ni... aksi sosial terus yak, bersosialisasi di lapisan manapun.
    sebagai calon anak HI, gue harus mencontoh prilaku sosialisasi lu ini :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi anak HI harus mencontoh perilaku macam ini juga? kenapa toh? gak mudeng gue haha

      Hapus
    2. sebentar,,,sebentar..gue baru ngeh...

      "ratatouille" tuh kan nama makanan, napa lo masuk masukin dimari :p

      Hapus
    3. Haha, karna ratatouille berbau2 perancis, mungkin? Yg gue inget dri ratatouille malah tikusnya, bkan makanannya. Wkwk (ini gue komen apaan si?)

      Hapus
    4. iya dulu gue kira ratatouille itu nama tikus nya eh ternyata nama makanan, gue blm pernah nyoba tp kayanya enak banget .

      Hapus
  19. Ternyata banyak cerita di berbagai tempat... salah satunya cerita dari sleman...
    Artikel yang sangat bermakna...
    Lanjutkan... !! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak banyak kok mas, cuma di dua tempat hehe

      Hapus
  20. Ketika mager menyerang... Emg susah banget buat ngelawannya yah :') Hebat banget kamu bsa ngelawan si mager itu. Haha

    Jd tunagrahita hmpir sama kyak, maaf, autis gtu bkan?
    Pngalamanmu menarik banget, Ki.. Nambah pgalaman jg buat pembacanya, trmasuk gue :D Ah, paragraf terakhirnya..... Nyess bangeett :'( Pas ditanya gtu bales apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lu, orang kebanyakan nnyebutnay dgn autis, tapi bahasa benernya tuh tunagrahita

      dijawab "iya pasti bisa kok, yang penting skrng belajar dl yang bener ya"

      Hapus
  21. Aku ketemu difabel tp dah gede, kagum sma mreka

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah, ceitain juga dong di blog lo...pasti asik :D

      Hapus
  22. aku beberapa ketemu sama anak difabel seperti mereka yg masih diurus sama keluarganya, beruntung mereka ketemu para volunteer kayak kalian

    BalasHapus
    Balasan
    1. di tempt yang aku ini, ada beberapa yang masih diurus sama orang tuannya tap ada juga beberapa yang diasramain gitu mba

      Hapus
  23. Semoga gerakan ini semakin bertumbuh, meluas dan kuat. Luar biasa Mbak Reski dan kawan-kawan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminnnn mas daannn...semoga makin banyak slb lain nya yang didatengin volunteer2 lain

      Hapus
  24. Gerakan mari berbagi bersama difabel. :)) ngelihat raut wajah mereka ceria seneng happy banget ya mba.
    Alasan kenapa nama kelompoknya Bintang, kereeen mba.

    Mereka nggak jahat atau usil gitu ya kan mba?
    Itu kenapa kalimat penutupnya bikin nyeess mba. ''Pengen kuliah, tapi bingung dgn kampus yg akan menerima kekurang mereka.''
    Huhuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mereka gak usil, malah manjaaaaaa..suka peluk pelukkkk hahaha

      Hapus
  25. Aduh pengen peluk semuanya >.<

    BalasHapus
  26. Setiap kegiatan positif pasti ada aja godaan nya, untung bisa melawan semua itu, dengan bangun dan cepat cepat untuk mendatangi kegiatannya... kalo saya udah pasti lanjut selonjoran.. hehe
    senang bisa menjadi bagian dari para penderita tunagrahita... apalagi anak anaknya welcome banget... itu sekolahnya di gabung ya dari esde sampai esemka ya...
    pengalaman yang tak terlupakan, bisa buat cerita untuk anak cucu nanti :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya digabung, dari mulai TK, SD, SMP sampai SMK. mereka sistemnya asrama tp ada juga yg pulang bergi tiap hari

      Hapus
  27. "mengerjar mimpi mereka setinggi bintang terlepas dari apapun kondisi mereka saat ini" Duh filosofinya hitz banget :D

    Lanjut terus ya mba kegiatan positifnya! Be useful people is better \o/ Bener gak tuh bahasa perancis gue? wkkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. #wawguehitz #ashiqqquu #bangetdeh

      bahasa perancis dari mana booyy :p

      Hapus
  28. Salam kenal mba ... Ngeliyat foto2ya, penuh semangaaat.
    Sungguh jiwa2 mereka yg "hangat" mampu menjadika gairah .. bagi yg hatinya "bersih".

    Begitulah Allah berkehendak yg TERBAIK bagi ummatNya.
    Mengapa pula ada yg "tidak berkenan, bahkan mencibir" ciptaan Allah ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. em sebenernya aku bingung mau bales apa mba heheh

      Hapus
  29. Seketika langsung inget adek gue. huhu.

    Asik ya ikut volunteer yang begitu. Nambah pengalaman dan pelajaran buat diri sendiri. #cemungudhqaqa

    BalasHapus
    Balasan
    1. #iyuakhhqaqa #akoehh #selalyeuh #semungudeuch

      Hapus
  30. kagum banget sama anak2 tersebut, semangatnya sangat tinggi ya,
    jadi pengen ikutan acaranya deh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini mba samperin gue ke jogja, nanti tak ajak ke sana :D

      Hapus
  31. nice
    kunjungan pertama ke blog inii
    salam kenal

    BalasHapus
  32. Kalimat yang terakhir itu...............................
    Hemm, semagat ya dek! Kamu harus buktikan kalo kamu bisa! *peluk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau mau peluk dia, samperin atuh ke sleman hhaha

      Hapus
  33. IQ dibawah 100 namanya tuna grahita ya, aku jadi tau nih.. Setahuku kan difabel bisa juga sulit membaca, dan lainnya.. Sorry, aku kurang paham. Apakah mereka kurang pintar? Apa beda nya dengan anak di sekolah umum yang rapot nya merah semua ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak difabel kan ada bermacam macam mba :p

      tergantung sih, ada yang tungrahitanya parah, ada yang sedang, ada yg ringan, kalau yang ringan tuh kalau diliat dari fisiknya kita ga akan tau bahwa ternyata dia itu tunagrahita. tapi kalau yang tingkat berat, dari fisik mereka aja kita udah bisa tau bahwa diaitu tunagrahita. beda dong mba whehe

      Hapus
  34. baru tau ada namanya tuna grahita. Bedanya dengan autis apa mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda mba, jadi kalo anak tunagrahita itu IQ nya dibawah 100, dan memori mereka cenderung yah gini nih conthnnya , di tempat aku skrng ada anak namanya novi, dia tiap kali ketemu aku pasti nanyain nama aku, jadi misal dalah sehari itu aku ketemu dia 10 kali, pasti dia nanyain nama aku 10 kali juga.

      biar lebih jelas, ada kok penjelasan ttg tuna grahita dan autis di google hehe

      https://sayabisaberubah.wordpress.com/2010/05/29/autis-dan-tuna-grahita-beda/

      Hapus
  35. wah pengalaman yang menyenangkan pasti hehehe....

    BalasHapus