Sindrom anak rantauan

by - 05 September

Akhir-akhir ini aku terserang sindrom "Betah", seperti keluar dari zona nyaman lalu menemukan zona betah (apasih) . Sampai-sampai aku bilang ketemenku "Jangan ke Jogja nanti gak mau pulang"

, alay yah? hahaha kalau ditanya rindu gak sama orang tua, iya rindu tapi pengennya mereka aja yang kesini nyamperin. 

waktu di awal-awal nge-kost, aku perna cerita kalau jogja itu gak semurah yang aku kira. Jauh dari ekspetasi. Ternyata itu gak bener-bener amat. 

Dulu aku baca di kaskus, katanya dijogja kost 300 ribu-an aja, eh ternyata aku ketemu kost 780. Jauh dari eskpetasi kan? sampai suatu ketika di bus perjalanan menuju candi prambanan, aku ngobrol sama bapak-bapak dan beliau bilang kalau kost di daerah prambanan 300 ribu sudah ada isinya. Well, aku baru "ngeh" kalau kost aku harganya segitu ya karna letaknya di pusat kota dan strategis. Clear, memang bener di jogja ada kost yang 300 ribuan.

Dulu aku baca di kakus, katanya makan di jogja 7.000 udah kenyang sama minum. Ketika aku nginjakin kaki di Jogja. Aku makan diluar pasti habis 15.000 an. Itupun aku engga kenyang ya karna aku tipe manusia yang makannya banyak, lagi-lagi ekspetasi aku jatuh. Sampai suatu pagi aku jalan-jalan kededepan komplek dan ketemu orang yang jualan nasi bungkus (hanya saat pagi dan cuma bisa dimakan dirumah) cuma 5.000 ribu aja.  Lauknya macem-macem, ada telur, ayam dll. Isian nasi bungkusnya ada mie, tempe goreng, dan oseng-oseng. Buat makan pagi ini udah kenyang banget. Kadang aku beli dua bungkus buat makan pagi dan siang. Murah kan? Gak jauh dari tempat kursus aku (masih jalan dalam komplek) ada beberapa warung yang jual nasi goreng, oseng-oseng dll. Cuma 7.000 aja dengan porsi yang bisa bikin aku kenyang ditambah minum jadi cuma 10.000, dan kata temenku, kalau makan nasi kucing makin murah lagi. 1.500/bungkus X dua bungkus + minum 2.000 + gorengan, paling cuma 7.000 udah dapet kenyang. Akhirnya bisa disimpulkan bahwa, makan di Jogja murah asal bisa pinter-pinter nyari tempat makan, biasanya kalau makan ditempat dipinggir jalan besar ya sekitar 15.000 , tapi kalau di daerah-daerah dalam komplek masih dapet 10.000 untuk makan kenyang. Oke clear...

5000 ajahh kakaa



Kalau soal teman, awalnya aku sempet rada gimana gitu dengan hal yang satu ini karna di awal-awal ngekost aku belum punya temen deket dan temen jalan tapi seiring berjalannya waktu, aku sekarang udah punya temen deket. Temen aku di tempat kursus, kemaren kita jalan-jalan ke solo naik kereta api. Aku nyambung ngobrol sama dia dan yang lebih penting adalah kita berdua sama-sama mau kuliah di kota yang sama, tiap kali ketemu pasti obrolan tentang rencana perkuliahan gak perna terlewat. Seneng deh punya temen yang bisa diajak ngobrol soal plan-plan jangka panjang, bukan cuma sekedar temen yang doyannya ngajak aku ngerumpi doang haha. Well, aku punya loh temen di Banjarmasin yang doyannya ngajak ngerumpi, jadi kalau dia ngajak ngobrol pasti judulnya "Ngerumpi" dia itu ngerti mana yang lagi hits di intagram dll, kalau kata orang jaman sekarang itu "kekinian". Pokoknya kalau dia diajakin ngomol soal plan-plan kedepan dia hampir sering gak mau hahaha. Tapi dia teman jalan yang asik.

Sekian cerita tentang "Sindrom betah" kali ini. Assalamualaikum.

à bientôt...

You May Also Like

4 komentar

  1. anak kost banget tuh makanan...

    BalasHapus
  2. Wah ternyata kita sama-sama anak perantau yaah mbak :-)
    semangaaat.....
    kemarin ke solo naik kereta? saya juga sementara belajar di solo..
    salam kenal yaa mbak Nur

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal yah mbaa iya naik kereta, pertama kalinya itu tuh waktu itu naik kereta heheh

      Hapus